Wednesday, March 19, 2008

Margaret Kwiatkowski




you said to Margaret:
I read a lot of fiction in my past. They're splendous for life enrichment those fine for exploring the world around. But now I wish for having such things that good for people in my troubledsome country. Since we have so many flood and earthslides and another such locally disasters. I always felt that nice if I can do something good for others. Wow, as I guessed you really enjoy your life and social worker. I knew it was a quite difference between a hospital activies there and such alternative healing here. But I wish I can get some good from your experiences.

Excuse me, how about your family? Here I am coupled with a lovely wife and having Gaby my granddaughter. If you wish please take a look at http://gaby-inara.blogspot.com... But regretly sorry since it's Indonesian blog. Yes Margaret, actually my country is interesting with cultures and natur. I wish in one day you visit into my lovely country too. As I have a 13 months wonderfull time in NYC, since I employed by the Holland America Cruises in 1976/1977. It's my pleasure to know you, indeed. Have a nice stay and take care. 0 minutes ago
save
trash



Margaret said to you:
Your interests are unusual to me. I read mostly fiction as you can probably see on goodreads. It is so nice to exchange views with somebody in you part of the world. I live in USA but was born and raised in Poland. I work as a social worker for Hospice in one ouf hospitals here. I love to travel but never visiting Indonesia. Maybe one day. it would be so interesting. 38 minutes ago
delete



you said to Margaret:
Thanks a lot indeed. How lovingly you are Margaret, I do hope you're happy with your life.
Ofcourse I read in English altought mostly in Indonesian which available here. Particulary I read such technical book and alternative healing and take a practice to ensure the truth wrote on. 10 years ago I love to read American Radio Relay League books since I love to improve my skill in electronics and radio frequency. In the future, I wish may have such book in cultivating blueberries in my country. But you are right, it not easy to find such pleasant site for joyfull reading. For a chance I always take some books in traveling anywhere. What are you doing in USA? During retirement, I serve an internetcafe in Jakarta. So here I am with you too. Take care. 20 hours, 15 min ago
save
trash



Margaret said to you:
It is nice to meet you as well. I know exactly what you mean by reading only few books. After all, it is hard to find time and a comfortable reading space. I only read what I enjoy and take time to process what I read. Do you usually read in English? Is there anything in particular that you are interested in? Margaret 1 day ago, 05:45AM
delete



you said to Margaret:
Hai Margaret, thanks for add me. When I was young I loved to read so many books, but know I read only so few. But I do hope will love to read a lot again. It really nice to see you, indeed. Take care.

Rhe

you said to Rhe:
Huuu, kung jago ngomong gimana tho nduk. Lha wong semalam itu kung sembari gemeteren takut salah aja kok ya. Ntar poatang lagih. Dibilang kaum intelek kok berat sih nduk? Kan nduk juga lagi makan sekolahan dibangku kuliah tuh. Kung aja yang bpernah duduk di SR aja gak berat kok nduk. Wew, ternyata jiwa petualangan nduk iki bukannya cuma memandangi aliran air aja dong ya. Sempat wawancara dengan pak guru SMA yang cuma tamat SR doang. Atuh iya dong nduk semuach2nyah juga kudu tamat SR dulu, kan gak bisa langsung menclok ke SMP bukan? Tapi yang pasti pak guru itu sudah melalui tahapan SGB, lalu SGA, lalu IKIP tuh.

Hemmmhhh, makasih lho nduk buat cuplikan Kappa itu. Atuh iya nduk, apapun budaya kita sekarang tentu juga mengakar dari budaya purbakala apapun. Budaya Hindu dan Mesir kuno malah dah lebih dari 5000 tahun lho. Tapi apa Ryonosuke Akutagawa ini seorang satiris ya? Nyala baru pada ikatan kayubakar tua? Wah pada saatnya bisa habis dong kita tuh nduk. Hehe, pikirannya vandal juga yah. Wooow, abah jadi kepingin baca juga tuh nduk. Kita balapan yuk sapa yang abis duluan. Tapi setiap langkah kita tulis di jurnal ya nduk. Misalnya isi komen di http://fsabah.blogspot.com/ Iya dong kan nduk juga homo sapiensis academicus pygmiae yang hitam manis mana seksi lagih tuh.

Btw, kung dah nduk add di FS gak siy? 29 minutes ago
save
trash
Rhe said to you:
hua... kung"ternyata jago ngomong juga ya....

kalo dibilang kaum intelek,,, berat tu kung. tapi kan kung' juga dah pernah ngerasain sekolah,,,
dulu sekolah rakyat kan juga menjanjikan, y g?

waktu rhe kkn pernah ngobrol ma kakek" d lokasi kkn, trus beliau bilang lulusan SR tapi bisa jadi guru,,, lupa smp kelas berapa tapi yg jelas beliau ngajar sekolah yg sekarang setingkat SMA,
tapi tu da studi lanjutan dulu 2 taon setelah lulus dr SR.

NB: kung ni da cuplikan dr novel Kappa karangan ryonosuke akutagawa:
*segala gagasan yg penting atas kehidupan kita agaknya telah kita miliki 3000 tahun yg lalu. dan semua yg sekarang kita lakukan hanyalah menambah nyala baru pada ikatan" kayu bakar yg tua*

g tau juga ni, rhe baru baca tadi malem 'n pengen kirimin ke kung"

Biyung Nana



you said to Biyung:
Gpp kok nduk Nana chayank. Kan perhatiannya juga lagi ke GR dan terutama sama kerjaan yang seabreg dari siboz itu. Tenang aja nduk, lha wong abahmu iki mo nunggu dengan mesra kok. Hayoh, tangkal delimanya dah nemu blum. Klo udah praktekin ya. Abah kepingin sindukku sehat kuat segar ceria! Having a happy long weekend ya nduk Nana chayank. 0 minutes ago
save
trash


Biyung said to you:
Nana blum sempet update blog.... hihihihii... mood ngenetnya lagi down... ;)

cheers,
Nana

URL http://ratnanana.blogspot.com/

Dewek Kekok



From:
dewek kekok
to:
Aaeman
subject: pye kbare?
message:
pye kabare, bah? lamo tak jumpo...
ha...niy gi ad wktu, mknya ak mampir.
Abah dah nge-add ak di FS y, duh sedih bgt ga bsa approve. dah ak relain bah FSnya. ha..ha..

da kbr" bru ap niy bah?


you said to dewek:
Hehehe, duh senangnya hati abah beroleh atensi lagi dari sindukku sing huayu tenan iki. Iya ya lama kito indak basuo saling kirim khabar. Gpp kok klo sinduk isih sibuk mah. Iya lah revisi ini itu biar nanti nek wis dadi anggota DPR gak risih klo revisi APBN lho nduk. Sekalin ajar kejar dosen en lain2nya. Iya lho nsduk angsal kesempatan itu kudu diciptakan. klo ada kudu dikejar jangan ditungguin mangke keburu lungo dipatol pitik. Soal tag itu memang kudu dijawab namanya juga sowalan dari mbak Gratcia. Tapi nantyi2 juga boleh kok. Selamat belajar ya nduk, tapi jaga sehat kuat ceria buat sukses apa aja ya.

NB: Mana pics mu sing arep attach nang yahoo??? Tak tunggoni tenan lho buat insepirasi abah kuwi. 1 day ago, 02:17AM
delete


dewek said to you:
halo bah, pye kabare?..

lama bnget ya ak ga kontak abah. niy lgi sbuk revisi sana-sini, ngejar dosen sana-sini.

mmm.....soal tawaran abah bwat share ttg soulmate??he...ak lgs ktawa wktu bca, coz mang lgi ada mslah bah;) yah tpi kpn" ak ngisi di situ deh bah.

mohon doa restunya ya bah, biar dewek lancar skripsi dan ujiannya. matur nuhun 1 day ago, 10:49PM
save
trash


you said to dewek:
Abah kepingin tau jawaban nurani sindukku iki soal asmara. Dah nemuin soulmate gak yah? Buka deh http://hari2eman.blogspot.com/ ya nduk. Itung2 obat sebel menjelang dadi sarjono kae. 7 days ago, 08:28PM
delete


you said to dewek:
Duh sokur sokur, sinduk dara mewek, e-eh dara kekok sempetin mampir kang siembahe. Hehe, iya ya lamo indak basuo sakali basuo kasepak kudo. Matur kesuwun sanget lho nduk sing misty.
Soal FS itu ya wos tho nduk aja disebut2 maning. Hehe, gak nyombong sih klo cuma embah aja yang bisa akses FS kok ya. Tapi klo mau sinduk buka aja page baru dengan ID baru, lalu upload pics huayu sinduk sak akeh2e.

Khabar baru? Abah lagi belajar bikin English blog sama satu dara Philippina tuh nduk. Mana bikin abah terpesona lagi akan cara dia menyusun kata2 pilihan buat satu artikel ato puisi. Setiap, produknya abah resapi sepenuh perasaan, biar tertangkap inti maknanya. Lama2 (gak juga sih baru 2 hari kok) abah terhanyut. Coba deh sinduk buka URL http://drippingmind.wordpress.... dan blog http://finajelita.blogspot.com... Tapi sssttt sinduk jaga rhs abah ya. Ntar dikasih permen deh. Klo sinduk mau gabung aja sekalian di Blog Catalog, kan disana juga ada Gratcia tuh.

Btw, skripsinya dah smp mana nih? Parangtritis apa Malioboro? Hehe. Selamat belajar ya nduk. 26 days ago, 01:01AM
delete


dewek said to you:
pye kabare, bah? lamo tak jumpo...
ha...niy gi ad wktu, mknya ak mampir.
Abah dah nge-add ak di FS y, duh sedih bgt ga bsa approve. dah ak relain bah FSnya. ha..ha..

da kbr" bru ap niy bah? 26 days ago, 11:29PM
save
trash


you said to dewek:
Hehe, pasti sinduk Kekok kebanyakan make ID en password deh. Klo abah make banyak situs tapi ID en password cuma setunggal kok. Hehe, meski ada 7x setunggal buat 7 kelompok blog tuh. Yo wis ben, abah arep balik mawon nang blogmu sing uapik wae yah. Btw, abah kangen lho karo bakpia Kekok.

Blogs itu buat kenangan aja kok nduk. Klo di antara mangsa 1991 smp sakiki di dunia sing panggung sandiwara ini pernah hidup seorang embah gaul yang berpenampilan ndorokulo dan berwajah jenglot. Gituh lho. Takut gak tuh nduk? Klo sinduk wedhi ya mbok pijer nangis tho. Meski, "nek nangis kan ilang untune."

Klo Gaby itu dari picsnya aja jelas cantik tuh. Tapi klo simbake Kekok apa iya cantik? Gak ada bukti nyata yang mendukung klo simbak Kekok iki memang cantik dan berhak kasih salam chayank karo Gaby.
Klo sindukku memang cantik, buktikan dengan attach pics nang yahoomail abah. Gituh lho nduk.

Ceriterain dong kisah perayaan Mauludan nang YK sing mesti ruame tenan tuh. Ya nduk ya... 03/20/2008 09:17PM
delete


dewek said to you:
wah bah, kisah ttg fs ku kan dah ak critain di blog. dah ga bsa di buka coz lupa email ma passwordna. hikz...kacian amat y ak bah...jdina ga bsa nge-add abah di fs.

ow ya bah, seru bgt ya abah pny blog kluarga. ak dah liat" kmrn. aduw Gaby. blngin bah, dpt salam syang dri mbak cantik di jogja.he....


you said to dewek:
Duh sinduk iki curang tenan. Abah dah morat marit cari tampilan sosok en wajahmu sampei ke planet FS segala. Tapi tetep aja lebeng (lebeng tuh boso Sunda artinya gak ono). Add abah ya nduk. Abah juga tinggalin komen perdana tuh. Hehe abis apa meneh lha wong FSe suwung (kosong blong) kok..



you said to dewek:
Gak jadi nerusin kisah Dara Kekok mo mainin bajing lagi kawin, abah malahan jalan2 ke pureme dalam blog pujamu itu. Untung gaya bahasa sindukku iki apik tenan. Abah sampei meghela napas panjang pendek buat ikut merasakan kegelisahan sosial yang berkecambah dibenakmu. Tapi abah juga sembari mbayangkan kayak apa sih sosok sinduk yang nakal dan usil nih (tapi kata para anggota dibawah pohon rindang yang minta laptop itu lho. Bukannya kata abah.) Suka tergeli sendiri deh klo meresapi mambu kotok blujins yang tergantung itu. Meskipun tergurat senyum abah, manakala membayangkan apakah jemari cantik yang megang kembang rumput itu saja ya yang mampu menggoreskan (ngetik maksudnya mah) kalam indah ini. Hemmhhh, abah acungkan 2 jempol ya, meski maunya 4 kok nduk. Biarin aja abah terjengkang juga kok. Oleh karenanya abah ingin link blog sinduk ke http://hari2eman.blogspot.com/ buat bisa ditatapi kapan saja. Biar aja klo nafas abah berat juga. Tapi dara kekok abah yang ini memang lucu kok ya. Boleh ya nduk (mode merayu On.)Klo pic sinduk malu dipajang di GR mbok kirim toh ke yahoomail abah ya nduk kekok tersayang simboke. 0 minutes ago
save
trash


you said to dewek:
Hehe, jadi dara kekok dah dewek kopi, kemana nyimpennya tuh? Bentar lagi abah mo nulis kisahin betapa dara kekok ngegodain bajing kawin, dikejar tak terkejar tapi dapet ilmu baru, aji bajing nyingkur. Baca aja nanti lucunya dara kekok ngerjain ratih dungo anak muridnya maklampir yang jago main selendang mayang. Gimana? Alur gini bakal bikin nduk ketawa gak?

Pertama buka dulu deh, http://pancakaki.blogspot.com/ Seri A dan Seri F.
Di tubuh abah mengalir 3/4 Kuningan 1/4 Brebes. Kodenasab A.2.7.1 dan F.2.1.1
Abah baru punya cucu Gaby, buka deh http://gaby-inara.blogspot.com... Gaby masih kecil 23 Mei nanti genap 2 tahun en kalah cantik sama mbake dewek.
Gituh loh, lain2 nanti nyusul ya Jakarta dah mo maghrib nih ya nduk dewek chayank. 6 hours, 50 min ago
save
trash



dewek said to you:
makacih low bah, namaku nambah lgi. n ak jg mo ngucapin makacih krn abah dah make nama ak bwat tokoh di cerbung komunitas indonesia. cerbungnya dah ak copy.lucu bgt..:)

skg gantian abah dunk yg crita, abah asli org jakarte y? abah udah pny cucu brp? da yg sbesar dewek g?he...he...

d tunggu critanya low, bah. 12 hours, 27 min ago
delete



you said to dewek:
Weh, eh helow juga Dara Kekok. Hehe mau ya abah kasih nama baru, buat nambahin sebareg nama dari temen2 tercinta. Klo mereka serasa menghaina biar aja ya nduk. Rasa sayange itu datang dari abah di Jakarta lho. Tapi kok nduk bilang encok abah kumat sih? Yang encok tuh bukan abah tapi sinduk, sing hobbi makan pecel lele make kol. Hayoh ngaku.

Lahir di Timtim? Walah waktu operasi Seroja gak tuh? Gak kali yah masa sih di 1976. Abah dengar Timur Leste itu pantainya asin kayak di Portu sana. Sampai kapan disana nduk? Apa sampai tempat itu bisa nyombong jadi luar negeri alias saat mas Xanana jadi presiden?

Okay nduk, selamat maju ke pendadaran biar segera lulus juga. Tapi klo udah lulus segera nyambut reuni biar ilang kangennya ya. Lalu umumkan klo nduk sekarang punya nama keren Dara Kekok. Okay? 4 days ago, 12:29AM
save
trash



dewek said to you:
halo abah..
encoknya sering kumat ya?
wah, abah sembarangan nuduh ni.asli.. ak ni gadis jogja. tapi coba tebak lahir di mana? di Timor-Timur , bah. luar negeri low.wakakak

nama dewek kekok tu ada rahasianya. khusus buat abah ak critain:).
nama ini mang bkn nama asli.ni istilah ak ndiri utk nyebut diri sdr, harusna dewekekok.istilah ni ak dpt dr gbungin smua nama-nama ak yg biasanya dipnggil tmn2..entah krn syg ato mnghina jg ga tau...he..he,,

da yg panggil ak dewek, wewek, kekok, dewok, pe yg plag prah disamain dgn kucing namanya ngiwik.jadina klo digbg bisa jd dewekekok.

waa..crita gini bikin kangen sama temen-temen bah, coz dah bnyk yg lulus. doain y, bah moga-moga akhir April ak dah bisa maju ujian.

salam buat kluarga di Jakarta.


4 days ago, 09:57PM
delete



you said to dewek:
Nama anda tercantum sebagai pemenang hadiah utama. Berlibur seminggu ke Yogya atas biaya sendiri. Buat konfirmasi harap segera membuka URL http://www.goodreads.com/topic.... Terimaksih kami ucapkan atas perhatiannya. 6 days ago, 02:07AM
save
trash



you said to dewek:
Waaahhh, kok sinduk iki iso nyebut nuhun sih? Mang tiyang sundo ya? Hehe, biasanya sih gadis pasundan yang lagi nyari jodoh sama priyayai YK make alesan kuliah entah kerja tuh. Gak khan? Nduk benar jangan ukur tuwa muda, yang penting semangat tetap berkobar meski klo udara lagi dingin suka merintih karena encok kumat ya nduk.

Hehe abah senang lho klo kita sehobbi menulis. Betulnya sih abah juga suka baca, tapi belum isi bookshelf doangan kok nduk. Habis bingung milih buku2 yang mana aja yang patut abah muat tuh. Rencana sih cuma 10 aja kok. Klo banyak2 ntar abah disangka tukang lowak buku lagi.

Boleh nanya hal sangat pribadi ya. Nduk ini asal mana sih? Kata kekok itu bisa berarti kikuk. Tapi bisa juga berarti bakekok, buat godain bayi2 cantik dari pasundan. Senang deh bisa bersama nduk meski bari di situs gooreads ini aja juga.

Hehe nduk, abah mah baru jadi penulis amatiran karena hobbi aja kok. Kan klo kata Pramudya Ananta Toer itu, menulis itu berarti menjejaki sejarah peradaban umat manusia tuh. Tul gak sih?
Matur kesuwun lho nduk. Kapan ke Jakarta nih? 6 days ago, 12:47AM
save
trash



dewek said to you:
pa kabar abah?

wah..jgn ngrasa tua dong.tua muda kan sama aj, yg penting smangatnya;). thx jg bah, dah mo jdi temen ak.
ak mo tny nih bah.kok buku" abah blum ada ? n abah lbh banyak menulis. memang hobi y? hobi kita sama dong bah. slama ini abah dah jadi penulis pro ato skedar hobi?

kapan-kapan kita share y bah ttg tulisan..

nuhun.. 6 days ago, 11:03PM
delete



you said to dewek:
Makasih ya nduk dah add abah. Moga nduk gak serem aja, kan klo ning YK tentu abah disebut embah kakung tuh. Jaga sehat kuat ceria buat sukses apa aja ya.

Te Rhe






you said to Rhe:
Duh nduk, buat menjawab semua soalan dengan baik dan benar tuh gak gampang lho. Tapi kan ada peluang (bukannya nyontek nih), baik dan benar bukan sesuai sama buku tapi menurut selera dosen. Kan dosen akan bilang, mahasiswa jangan textbook thinking. Nah ini lah sebetulnya esensi ujian itu lho nduk. Daya nalar kita bisa selaras dengan mata ujian apa aja, dikampus terutama diluar kampus. Gituh lho. Dan jangan jadikan acuan apa2 yang diatas kertas waktu menghadapi ujian. kan dimasyarakat nilai2 itu bisa menjadi absurd tuh nduk. Lebih ekstrim malahan gak kepake. Gituh lho.

Jangan bingung atuh nduk, belajar aja dari yang selama ini nduk jalani. Klo kurang cepat tambahin gasnya. Klo dah okeh ya pertahankan. Gituh lho. Kung juga masih selalu belajar, meski cuma ngikutin kebiasaan yang semakin banyak salahnya, padahal abah dah banyak mikir sampe ngalamin botak 7 kali. Tapi kan otodidak dari pengalaman hidup tuh nduk. Klo nduk kan manusia intelek dan terdidik. Jadi aturan mainnya ya kudu akademis.
Okay nduk Rhe? Hayoh siap komandan kung, gituh. 8 hours, 1 min ago
save
trash




Rhe said to you:
wah kung,,, kalo cara sukses ujian dengan menjawab semua pertanyaan dengan baik dan benar sapa aja juga tau,,,
tapi andai semua bisa segampang itu, g p'lu da ujian donk, cz semua org dah bisa jawab baik dan benar...
jadi trus apa ya kung esensi dari ujian sebenar na?
kalo ngukur kemampuan, pa cuma bisa ditentukan di atas kertas kaya gitu,,, sapa tau da yg pinter ngomong tapi susah ngungkapin dalam tulisan kan kasihan juga...
kalo cuma ajang cari nilai,,, besok deh klo rhe jadi dosen rhe kasih A semua, toh nilai A sekarangpun bisa diperoleh dr bny cara, g harus dg belajar, nyontek misalnya...
duh,... g tau juga ni kung mo belajar lewat mana???
mungkin kaya kung", belajar dari kebiasaan, dari budaya setempat dimana kita singgah, kalo gitu b'arti harus sering" berkunjung k banyak tempat dunk???
binggung ya kung???
jangan di bawa binggung ya, ntar yg ngaku na dah botak jadi tambah botak lagi...
hehehehe =P 14 hours, 57 min ago
delete




you said to Rhe:
Doh adoh adoooohhh ternyata sinduk Rhe iki bawel juga ya. Tapi iya deh abah siap dipanggil kung karo sinduk Rhe sing huayu bayuning bawana iki.
Kan kung urang Sunda jadi nyebutnya bawana tuh. Hehe kayak konkurs perkutut manggung aja ya. Ya engkung belajar tho nduk, apalagi bahasa Jawi lha wong boso Londo english aja abah bisa kok klo cuma buat ngucap, nduk Rhe ap lap yu so deh.

Sewaktu muda kung disebut juga Jaka Lelono. Karena memang suka kluyuran ngamen kemana saja. Asal kung seminggu mondok tentu dah bisa konversasi dalam bahasa setempat. Apalagi klo sebulan tentu dah bisa ngerayu dara lokalan.
Yang belum kung ke YK sama Solo, yakut kepincut sama putri2ne sing bekende hauyu kabeh kuwi.
Entah juga klo nanati sinduk Rhe mo wisudan. Asaal graduated summa cumlaude aja yah. Makanya selain rajin baca2 jendela dunia juga rajin belajar buat bisa luluds gemilang ya nduk. Buat bisa lulus gemilang tuh gampang aja kok. Asal madep ujian jawab semua pertanyaan dengan baik dan benar. Dulu kung sing gemblung aja gak iso kok. Makanya kung cuma lulus SR aja tuh. Klo nduk kuliahnya di mana, fak, jur? Duh hepine. 1 day ago, 02:02AM
save
trash




Rhe said to you:
kung"..... klo dah dpanggil kung" tu g plu dtambah pake 'abah' segala...
double, g pas. segala yg kurang dan lebih pasti da imbas,,, hehehehe....
ni si nduk Rhe msh kuliah, taon" akhir memang, doain moga cepet lulus ya kung...
tapi kung" kq ngomong jawa na alus juga? belajar bahasa jawa juga ya? atw orang jawa (biasa sebutan bagi jogja-jateng cz org jabar lebih seneng dipanggil org sunda, trus jakarta kental dg betawinya) yg hijrah ke jakarta? 1 day ago, 12:17AM
delete




you said to Rhe:
Hehe, monggo pinarak cahayu nduk Rhe. Huih abah seneng temen lho karo sinduk sing rame iki. Mo manggil kungkung? Pasti dari eyang kangkung ya? Boleh tentu abah senang. Tapi knock knock? Jangan aaaaahh, ntar setiap kali nduk manggil, kepala abah jadi bertambah benzol tuh. Hehe, jadi abah ini oknum perdana yang nduk panggil kungkung ya? Duh asyiknya abah punya tambahan gelar lagi nih.
Wah nduk mah, abah baru bisanya belajar nulis dikit2 kok. Sehuruf demi sehuruf, gituh. Klo Gaby tinggal bersama Nininya di Tangerang, tentu aja gak ganggu. Klo nduk Rhe mo lihat cucu abah, tengok deh di http://gaby-inara.blogspot.com... Hehe, abah kungkung yakin klo kungkung sinduk Rhe masih jumeneng tentu beliau gaul juga. Klo abah mah terpaksa gaul secara ginih juga, kapan abah kungkung sinduk iki kan jadi centeng warnet tuh. Klo nduk kegiatan hariannya selain baca dan tulis apa? Masih kuliah atau dah kerjja? Jaga sehat kuat ceria buat sukses apa aja ya ndukayu Rhe. 1 day ago, 12:03AM
save
trash




Rhe said to you:
knock...knock...knock....
lam kenal kungkung (enak na panggil apa y? klo panggil om, ayahq aja blm setua itu), klo di jogja biasanya kakek dipanggil gitu. boleh kan?
jgn ngerasa tua ya, cz tu yg mw qsapa. hebat da kakung gaul kung". mungkin klo aq msh pny kung" (sebutan ini blm pnh q pake utk panggil sapapun) g tau pa segaul kung".
bergaul di dunia maya pa g di ganggu ma cucu ni....
btw, kung" produktif juga ya, tulisan na bny.
lam kenal ya kung",
klo sempet ksh masukan tentang tulisanq, cz msh awam ni tentang dunia tulis menulis, walo bny org bilang apa aja bisa dijadiin bahan tulisan.
ya dah de....
nuwun

Annic Hayati




you said to Annic:
Hehe, okay deh nduk Cahyaning Hayati. Ntar deh abah resapi dulu kelas dan jenis bacaan Annic ya. Dah gitu baru deh abah kasih referensi setelah abah membacanya kapan tahu. Hehe, percaya gak, dulu abah hobbi banget baca apa aja. Tapi setelah 2002 abah berkecimpung di kolam warnet, makanya gak pernah lagi baca buku apapun. Kecuali di 2006 pernah baca buku memoriam Jenderal Andi Muhammad Yusuf dan Kisah biografi Leica SH. M.Law. Itupun karena abah sempat hadir diacara peluncuran bukunya. Baru mulai lagi nih ya dengan buku Basa Basi Bali tuh. Tunggu aja ntar juga banyak yang bakal abah tanyain ke nduk. Wah jadi malu aja sama Annic deh nih. 1 day ago, 08:21AM
save
trash




Annic said to you:
emmm .... makasih dech abah atas analisanya, tapi annic pingin abah kasih annic reference buku yang bagus2 dong bah, biar nambah koleksi dan wawasan annic, gmn ?

wassallam 1 day ago, 07:05AM
delete




you said to Annic:
Pic Annjic dah abah gedein 200%. Dari sudut mata tampaknya Anjnic sulit tidur ya. makanya dilariin ke main games. Ternyata wajah Annic ini sensual lho. Tapi memang iya suka terlalu sensitif. Apa2nya aja kudu aja dipikirin tanpa memandang tempat dan waktu. Ya nguras enerji atuh Nic. Trus karena kebnanyakan mikir, appetite nya juga ngawur tuh, dalam artian waktu makannya gak menentu. Hanya makan klo lagi kepingin aja. Makanya pic Cahyaning di FS tampak lebih subur. Kasihan aja kudanya abah mah. Punggungnya sampe melengkung tuh. Hihihi, jangan ngambek ya Nic. Mau tanya disekitar rumah Annic ada pohon delima gak? Duh klo kita deket tentu abah bantu rawat kesehatan pisik psikis emosi Annic tuh. Abah juga pengobat dengan methoda akkuupressi sekalian jadi konsultan masalah gangguan emosi. Yah namanya juga centeng warnet kok Nic, jadi banyak waktu buat ngerjain apa aja sambil nunggu waktu. 1 day ago, 06:52AM
save
trash




you said to Annic:
Hehe, Annic mah. Kapan magang itu salah satu syarat akademis biar bisa segera nulis skripsi. Mana dia dah gatel banget kepingin segera lulus. Dah gitu cita2nya tinggi lagi, kepinghin kerja di Ostrali lalu ambil S2 disana. Abah tentun ya senang pisan, tapi eits, Ade kepingin atas biaya sendiri. Hehehe dasar kuda Sandel yang bandel.

Maaf, abah turut prihatin bunda Annic dah tiada. Abah yakin dan turut mendoakan yang terbaik buat beliau dan keluarga yang ditinggalkannya.
Annic jutek? Hehe, klo pic yang cuantik ini lagi jutex gak tuh? Ato kirimin abah deh pic jutek Annic ya. Asal jangan make kosmetik aja. Abah kepingin tahu garis mata dan rona tekstur kulit Annic yang putih rembulan ini. Nanti abah analisa.

Tar dulu, Annic ini sebetulnya aseli Bali gak sih? Klo dari nama Cahyaning Hardani Tri Hapsari biasanya orang Jawa deh. Sosokmu aristokrat lho.
Nah, klo emosi Annic bisa turun naik dengan cepat itu kenapa? Cape lho Nicky hidup secara begitu. Belum jawab utuh boz guanteng pendampingmu. Apa hal begini yang bikin emosimu sangat fluktuatif. Hehe, klo deket abah pasti godain kepingin tau aja juteknya sicuantik ini. Masa2 27 tentunya Annic dah siap banget buat dipetik ke pelaminan. Tapi klo belum ketemu jodoh terbaik ya shabar ya nduk. Abah ikut mendoakan semoga segalanya bernilai kemudahan jodoh fillah buat Annic.

Abah juga turut mendoakan agar sebentar lagio bokap punya asisten andalan buat menggedor hati pelanggan agar kesengsrem buai belanja lagi en lagi barang2 antique dan permata. Kasih tau alamatnya ya, manatau abah punya rizki buat menjumpai Annic. Amiiien Yaa Rabb, gituh Nic. Wassalam buat bokap dan kakak2mu ya. 1 day ago, 05:41AM
save
trash




Annic said to you:
hehehehehe ......
komentar abah memang ada benarnya, hanya saja foto seperti itu blm punya, klo ada ntar annic coba kirim ke abah dech, maaf abah annic ini emosinya naik turun-nya cepat, jadi klo ada kata2 yg kurang berkenan mohon dimaklumi ya bah ...
Iya annic anak bungsu dari 3 bersaudara, nyokap kandung dah meninggal.sebenernya ga manja2 amat kan bah, mau bersikap manis saja, krn annic klo ga gitu keliatan jutek hehehe ....

ya memang sih setelh out dr tempat kerja skr, annic pingin usaha sendiri,tp bkn advertising, krn annic disitu sbg admin, annic mau bantuin usaha bokap dibarang antiq dan batu permata. Doain ya bah moga bisa berjalan sesuai dengan rencana.

Anak abah berarti pinter dan kreatif tu, belum lulus aja sdh bekerja, klo gitu ga usah magang2ngan, yang penting kan dah praktek langsung. Makasih abah atas doanya, emang annic suka adventure banget, dan annic berharap selalu sehat, untuk ceria itu hanya tambahan ajalah hehehe .....

Btw abah kok suka didunia maya macam gini juga, memang aktivitas abah apa? 1 day ago, 05:12AM
delete




you said to Annic:
Okay, klo gitu daripada bikin Annic bete ka abah, gak akan bahas such something itu lagi. Meskipun abah mo protes dikit ka Annic nih yah. Suka main games (asal selalu jawara), lebih suka nonton film daripada bekerja (asal pas hari libur aja) dan masih sering dimarahi sama bokap? Mang nyokap kemana kok gak ikutan marahin Annic sih? Itu mah bukannya stupid2 lagi atuh Annic. Tapi ya gituh lah memang Annic kudu hidup secara Annic kok. Simak aja dan anggap sebagai satu pembelajaran diri. Tapi ngomong2 dikeluarga apa Annic tunggal ato bungsu sih. Kok manja pisan deh. Tapi jangan lupa lho, abah senang klo Annic bersikap manja ka abah. Rela gak klo Annic kirimin abah photo close-up tanpa kosmetik. Syukur klo di photonya pas habis shalat masih make mukennah atau baru aja habis mandi masih handukan. Nanti abah coba analisa emosi Anjic, manatau aja abah bisa bantu gimana agar Annic gak akan dimarahin bokap lagi.
Attached ke ID emanraistea@yahoo.com ya.

Kerja di adver? Klo gitu Annic alumnus Fikom jur Adver ya. Hehe, anak abah masih kul di Adver dah semester 9. Tapi mo cari tempat magang syusyaaah banget. Buat dia gampangan cari kerja tuh. Makanya dia bikin proyek pengganti magang. Biar bisa segera nulis skripsi. Ade, 23 andalah teknik warnet abah, tapi dia juga rajin jadi calo buat merchandizing antar pulau. Iya sih klo Annic tertekan sama ibu boz, mendingan cabut lalu bikin usaha Adver biar Annic yang jadi ibu boz. Tapi ngomong2, bapak boz yang guanteng buat dampingin ibu boz yang cuantik impressive ini dah ada belum?

Menurut abah, Annic boleh lakukan adventure apapun buat siapin bekelan hidup mandiri. Asal jaga sehat kuat ceria buat sukses aja ya ndukDi jam 20.25 WITA ini Annic dah maem blum? 1 day ago, 04:31AM
save
trash




Annic said to you:
aduh abah masih saja bahas do something stupid lagi, maksudnya tu annic dah 27 th tapi masih childish ( mengerjakan sesuatu yg ga berguna dan hanya buang waktu aja ) contoh : suka maen game, lebih suka nonton film dr pd bekerja, dan masih sering dimarahin sm bokap, gitu abah ....
saat ini annic msh kerja dengan sebuah perusahaan advtising, tp akhir bulan ini dah mau cabut bah ... annic ga suka diperintah sm ibu bos bah, jd harus cabut out dech. 1 day ago, 04:07AM
delete




you said to Annic:
Terimakasih ya Annic. Senangnya menatapi profile annic, Usia 27 kok childish sih? Manja kalih. En abah suka berbincang dengan annic yang manja tapi mengarah biar tampil dewasa. Ya wajar aja atuh klo abah lebih tau banyak namanya juga dah tua. Tapi kan gak tau semuanya tuh Annick, misal do something stupid itu. Makanya abah mo belajar sama annick biar gimanaaaaaa gituh lho. Apa kegiatan keseharian annic nih? Satu hal buat modal anik, abah senang menatapi tampilan annic yang sebening air mengalir bikin mata abah sejuk. 2 days ago, 01:06AM
save
trash




Annic said to you:
Salam kenal juga abah Aaeman, senang bs kenal dgn abah, do something stupid, ya itu bah melakukan sesuatu yang emang susah ngebayanginnya hehehe ...
Aduh abah kok bisa berfikiran begitu klo nantinya ngobrol sama annic yang childish begini, justru sebaliknya, krn abah kelihatannya udah tau bnyk tentang segalanya ... abah kan duluan lahir dari annic 2 days ago, 11:21PM
delete




you said to Annic:
Duh Annic, klo do something stupid itu yang gimana sih? hehe, susah lho ngebayanginnya. 4 days ago, 01:21AM
save
trash




you said to Annic:
Salam kenal ya Annic. Rupanya kita sama2 newbies nih. Abah baru aja isi bookshelves tapi baru 2. Kebetulan lagi mulai baca buju Basa-basi Bali nih. Biar gak keder aja klo boleh bincang2 dengan Annic. Jaga sehat ceria buat sukses ya. Wassalam.

Friday, March 14, 2008

Annic

Biyung Nana



you said to Biyung:
Waduh, baru makan siang? Gak ngajak2 abah siy. Ya udah klo gitu Nana beli lagi 2 porsi buat abah. Tapi Nana wakilin maemnya ya. Hehe, abah nyiksa ya. Abah bukannya cenayang kok Na, tapi hasil analisa sekilas abah atas 2 pics Nana aja kok. Kan abah juga pengobat dan konsultan masalah gangguan emosi en abah suka observasi melalui pic. Buka deh http://tebakmanggis.blogspot.c...
Okay deh Nana, klo gitu mulai saat ini Nana akan selalu abah jampein dengan mesra ya.

Ya ya, banyak ide dimalam hari menjelang tidur. Klo gitu Nana banyak melaumun dong ya. Duh klo lagi melamun gitu dipotret dong. Gak kebayang kayak apa ayunya Nana tuh. Klo bisa banyak ide gitu, pasti bukan lagi ngelamunin pacar tuh. Coz klo ngelamunin pacar tentu membunuh ide2. Saran abah lakukan notasi pokok2 pikiran Nana saat itu, lalu pengembangannya dilakukan di kantor.

Boz ngasih banyak kerjaan? Abah doain juga ya, agar diakhir tahun bonusnya bisa buat beli komputer. Jadi hasil penulisan dirumah bisa dibawa make FD terus di upload ke GR tuh. Padahal klo Nana di Jakarta ngenetnya bisa dari tempat abah tuh. Makanya kapan2 Nana ke Jakarta ya. Jangan cuma orang Jakarta aja yang dikeprik supaya melancong ke Bali. Kecuali abah, klo ke Bali tentu bukannya buat melancong asal bersama Nana aja. Tapi Nana bisa menari Bali? Punya pics nya? Kirimin abah dong buat menjadi tampilan di blogs abah. Kan slogan wisata abah ginih, "See Jakarta before abah die", gituh lho.

Eksotis Naa bikin GR? Ya syukur aja abah mah. Iya yang putih bening itu lakunya buat iklan. Sedang eksotis Nana abah inginkan lakunya buat abah tuh. Nah, sekarang abah yang GR nih. Gimana dong Na? 0 minutes ago
save
trash


Biyung said to you:
Abah, Nana baru selesai makan siang niy. Abah kayak cenayang ajah bisa tau kalo Nana suka susah tidur. Suka ga seger bangun tidurnya sekarang. Mudah2an siy ga mpe sakit. Boleh deh di jampe supaya seger terus.. hihihihi.

Seneng banget Nana bisa jadi bagian dalam tulisan abah. Nana baru sempat baca sekilas beberapa tulisan, tapi maaf Bah kalau yang Dara Nana dan Dara Kekok belum sempat terbaca dengan serius, sejak kemarin Pak Bos kasih banyak kerjaan. Mungkin itu salah satu trik agar anak2nya ini ga cuma internetan mulu kerjanya.. hihihi.. Tapi pasti Nana baca bah...

Nana juga senang2 saja kalu koresponden ini mau disimpan diblog abah yang tulas tulis itu. Mudah2an obrolan ini juga bisa menginspirasi.

O ya Bah.. tulisan Nana di blog juga banyakan sampah semua... uneg2 hati. Sebenarnya banyak sekali yang Nana ingin tulis, tapi karena keterbatasan fasilitas (Nana ngenetnya cuma dikantor ajah) jadi ga banyak yang nana hasilkan. Biasanya tuh ya kalau malam banyak banget ide yang keluar. Tapi yah menguap gitu ajah seiring dengan kantuk yang datang :D

Abah aktif sekali ya menulis. Mudah2an segala kemudahan datang buat Nana.. jadi Nana ga perlu kebentur fasilitas lagi untuk nulis;)



Salam,
Nana


ps:
kata 'eksotisme nana' jadi bikin Nana tambah Geer, mengingat yang lagi laku sekarang kan tampang2 putih, bening, transparan... (itu kata iklan lhooo).. hihihihi

1 hour, 10 min ago
delete


you said to Biyung:
Halow Nana. Lagi apa? Sibuk ya? Tapi sehat ceria kan? Janji ya jangansakit, klo sakit cepat bilang ke abah. Kan mau abah jampein tuh. Abah baru aja ngisi booshelves dengan buku jimat buat mengenang eksotisme Nana, yakni Basa Basi Bali karya Gde Aryantha Soethama. Hehe, kan abah lagi kepingin menjadi tiyang Bali biar cocok dipanggil belih oleh Nana. Kasih 9 senyum 1 ketawa buat abah dong. 3 hours, 18 min ago
save
trash


you said to Biyung:
Hehe, klo gitu nanti kapan2 abah ke Bali deh buat bersanding dengan Nana. Masa sih ketawa paklampir abah bisa kalah sama ketawa maklampirnya Nana. Hehe, klo begitu rada betul juga intuisi abah terhadap Nana ya. Ternyata juga berdarah Jawa Timuran. Klo gituh eksotisnya dari Bangli ya. Iya photonya impresif kok, cuma garis mata Nana aja yang mengisyaratkan lagi banyak pikiran. Jaga2 aja jangan sampai kurang makan karena gangguan gastris, karena nampaknya Nana lagi susah tidur nih. Tapi klo bangun tidur badan terasa lemas dan gak segar gak tuh? Klo memang begitu nanti babah jampe aja dari Jakarta ya. Agar Nana segar bugar bundar kembali dan siap tempur buat sukses. Suka sama sosok perempuan yang lembut keibuan? Wah, tampilan Nana sudah memper begitu kok. Tinggal prakteknya aja kok. Hihihi. Tapi kok meme jorok sih? Kan budaya Bali manggil ibu memang begitu.

Abah memang suka menulis apa aja kok Nana. Buka deh gerbang blog abah di http://renungansekilas.blogspo... Pada blogroll, Nana akan temukan banyak blog abah. Tapi rata2 masih sampah aja kok. Jadi belum ada yang dibukukan.
Tapi boleh ya korespondensi ini abah simpan di blog http://tulastulis.bnlogspot.co... Hehe, kayaknya obrolan asyik ini klo di edit dikit bisa menjadi satu ceritera atau bahkan novel nih.
Janji, abah akan kasih judul Biyung Nana. Apalagi klo abah boleh tau nama lengkap Nana tuh. Buat karakternya nanti akan abah cuplik dari blog Nana.

Dulu, tahun 2002an, 2 novel abah (MSWord 450 halaman 1 spasi, fonts 12), pernah mau dibukukan oleh satu penerbit di Bekasi. Tapi dia minta disisipin bumbu romansa. Lalu abah bumbuin dikit yang bikin gemes tapi halus. E-eh dia minta bumbu yang vulgar. Atuh karuan abah menolak. Masa sih abah kudu ikutan ngeracunin pikiran anak cucu dengan bahan bacaan kuning? Tul gak tuh Nana? Sayangnya sejak 3 Maret 2005 novel2 itu malahan terkubur di HDD 40GB yang total-lost diembat worm Trojan-horse. Sedihnya hati abah. Hiks hiks....

Nana udah lihat sepak terjang pendekar wanita Dara Nana dan Dara Kekok di forum Indonesia, yang abah bantu nambahin chapter dari ceritera Aryo Putro, kechil kechil jadi dhukun nya Syl? Klo Nana ikut nambahin chapter, tentu okay punya tuh. Abah suka lho sama gaya tulisan Nana. Salam. 18 hours, 49 min ago
save
trash


Biyung said to you:
halu abah... abah kalah mak lampirnya kalo disandingin sama ketawa saya...:D foto yang saya pajang di profile adalah hasil jepretan dan editan teman yang seorang graphic designer. perihal nama biyung... berhubung saya ini mix jawa-bali tepatnya ponorogo dan bangli, jadi saya pakai nama itu. selain itu saya juga menyukai sosok perempuan yang lembut dan keibuan. mengacu dari sana ada banyak pilihan nama. kalau pake meme.. takutnya jadi malah jorok ntar.. kalo pake bunda... rasanya biasa dan umum (banyak yang pakai). maka biyung jadi pilihan saya....

abah suka nulis yah? jgn2 abah sudah punya buku...;)

salam,
Nana
22 hours, 37 min ago
delete


you said to Biyung:
Senangnya hati abah klo gak ganggu Nana. Pujian itu tulus kok Na, bukan iklan terselubung. Hihihi (abah klo ketawa ginih kayak paklampir gak yah?). Ow jadi Nana ini gadis kantoran ya? Kirain mah punya studio seni, gituh. Sowalnya 2 pics di blog Nana itu impresif lho, dengan wajah Bali yang eksotis. Namun gimanapun keseharian Nana, abah senang dah menjadi teman Nana. Setau abah kata biyung tuh dari Jawa Timur, klo Bali kan Meme. Hehe, maaf klo abah sok tau ya. Salam. 22 hours, 45 min ago
save
trash


Biyung said to you:
abah ga mengganggu kok , btw makasih ya pujiannya hihihi... saya siy ga sibuk2 amat. rutinitasnya ya paling ngantor, jln bareng temen, baca, tidur, ngeblog... normal deh.. :p

karena masih baru di goodreads jadi sementara masih meraba-raba... mudah2an bisa diupdate terus.

salam


1 day ago, 11:35PM
delete


you said to Biyung:
Duh maaf ya klo mengganggu. Tapi terimakasih juga dah add. Blognya cantik meski tampil misterius juga. Gak salah, orang Bali memang nyeni kok. Kepingin nanya sih kesibukan kesehariannya. Tapi nanti aja deh klo Nana dah sempat ya. Maaf lho, namamu saya selipkan sebagai tokoh Dara Nana di deret tulis milik Syl itu. Klo sempat silahkan ikutan gabung jadi penulis bebas aktif ya.

Iya tuh penyu hijau memang dilindungi. Tapi di tahun 2005 ada teman Bali yang bawain lawar penyu ke Jakarta sama kuwe ganting yang dibunbgkus make daun bambu itu lho. Duh memang marem sih. Selamat istirahat ya Nana, juga jaga sehat ceria lho. 1 day ago, 04:02AM
save
trash


Biyung said to you:
maaf baru balas.. saya lagi dikantor soalnya banyak kerja... waduh makasih lo dah add saya... btw.. emang masih ada lawar penyu?? bukannya sudah dilarang yah? hehehehehe.. 1 day ago, 02:21AM
delete


you said to Biyung:
Nama anda tercantum sebagai pemenang hadiah utama. Berlibur seminggu ke Bali atas biaya sendiri. Buat konfirmasi harap segera membuka URL http://www.goodreads.com/topic.... Terimaksih kami ucapkan atas perhatiannya. 1 day ago, 02:05AM
save
trash


you said to Biyung:
Asyik lho menyimak blognya yang hitam manis. Segitu juga baru terbaca kopernya doang. Tentang uraian ilmu pengetahuan kepiting entah rajungan yang terkena kanser. Wuih dah kebayang nih, isinya pasti crunchy. Kesimpulan awal, blog yang asyik punya. Dan yang punya blog tentu cruchy and chewy. Tapi biyung mau kan menjadi temanku. Ntar kami jalan2 ke Bali deh. Buat makan lawar penyu hijau yang [Crunchy on the outside, chewy on the inside.]

The Arts Of Successfull Parenting



March 13
Aaeman added:
The Art Of Successfull Parenting (Softbond)
by Shalini Mitra my rating:

edit my review
recommended to Aaeman by: Adelia Wulandari
recommended for: Aip and Wiena.
read in March, 2008


Aaeman said: "Melihat tajuknya dan sinopsisnya, rasanya sejalan dengan apa yang pernah abah praktekan kepada Aip dan Ade. Bagi abah keduanya kualitatif anak sampai SMP kelas 3 aja. Mulai kelas 1 SMA mereka abah perlakukan sebagai mitra keluarga. Abah mendengar pen...more "

Basa-basi bali



March 13
Aaeman added:
basa basi bali (Soft cover)
by Gde Aryantha Soethama
bookshelves: emanrais my rating:

edit my review shelves (1): read
recommended to Aaeman by: Isteriku
recommended for: Biyung Nana
read in March, 2008


Aaeman said: "Review nya ntar nyusul aja deh ya. Namanya juga baru mau baca. Tapi yang jelas Bali itu sebuah nama berkonotasi seni dan kebudayaan keseharian yang khas. Paduan warna warni apa aja. makanya terkenal keseantero dunia. "

Wednesday, March 12, 2008

Script Frenz



http://www.scriptfrenzy.org/eng/user/300535

Date: Wed, 12 Mar 2008 05:09:05 -0700 (PDT)
From: "EMANRAIS TEA"
Subject: Re: It's time to write that script
To: --Syl--


Maaf baru baca. Untung blum telat ya. Boleh tuh, siapa
takut. Tapi kasih tau dulu atuh Sylhut yang cantik
jelita anak ki Ranji. Bentuk script yang gimana dulu.
Kan kepingin tuh jadi jawara. Hehe, makasih ya.

Duh kudu make English ya.
Excuse my dear syl for a bit late reply. Okay, I wish
do so to join you at a very soon in the next future.
Pondok Ranjiiiii, ayam koming yeuh.

--- syl----- wrote:

> I challenge you to write a 100-page script in 30
> days! Join me this
> April for Script Frenzy! at
> http://www.scriptfrenzy.org.
>
> -syl- (goodreads)
>

Duuuhhh, maafkan aku ya...






Duuuhhh, maafkan aku ya... (edit)
by Aaeman


genre: Romance
description:
Hehe, masak sih aku telah dikerjain? Setelah kutulis sedikit analisa atas tulisan ringkih di blognya. Sekarang aku malahan merasa klo diriku terdampar ditepi pantai satu laut tak bertepi.

chapters

chapter 1: Salah rasa kepada yang gemerlap

Salah rasa kepada yang gemerlap (edit)
chapter 1 — updated 03/05/08 — 1452 characters — 2 people liked it — 1 review
Wooooowwww! Seruku dengan takjub. Tak sadar kututupkan 10 jari ke lingkar bibirku yang melongo. Semua isi dan kedalamanmu sungguh telah mempesonaku. Duuuhhh, pasti aku dah salah tulis, menuliskan sugesti yang hanya akan menimbulkan sederet ketertawaanmu saja. Hehe aku sekarang tengah salah tingkah nih. Lagi asyik mentertawai kesembaranganku kepadamu. Maafin aku ya klo telah salah duga. Hiiiihhhh, kalau tak sakit akan kukeplaki terus nih kepalaku yang dah botak biarin tambah botak aja juga. Daripada aku kudu menanggung malu kepadamu.

Huh, ngajarin buat jaga semangat dan mau berfikir terang menjadi penulis handal fame dan legend? Atuh sama aja aku telah menyuruh belajar renang kepada peloncat indah yang prestasinya terukir di Hall of fame segala itu. Biar gak terlalu malu, nih kuangkat 2 jempolku untukmu. Okay? Tadinya malahan kepingin 4 jempol aja sekalian buat menyatakan kekagumanku. Juga maafku atas kelancangan yang kusengaja karena sok tau. Juga hasratku akan sering2 datang ke kotakmu itu.

Cuma buat belajar aja dulu, seraya menekan rasa gemuruh didada saking senangnya. Huh, dah tua ginih kelakuan kok kayak remaja beger lagi ya yang menatap malu2 meresapi tapak2 sang kekasih. Dah dulu ya,percayalah aa gak sakaw lho. Tapi klo aja HDDku bisa kembali tentu semua judul bisa kuangkat ke profileku disana ya. Duuuuhhh, gimana ya klo apolojiku ku ini gak cukup...
Bayangkan aja deh. Ternyata ia itu. Waaahh gak bisa ngomong dah!


Did you like this? vote (2 people liked it)

reviews of this writing

chapter 1 review
Gratcia liked it

chapter 1 review
-syl- said:
" Waduh? ada yang sedang salting? atau terpana? Ngomong aja atuuhh jangan dipendam, biar aja terkesan sok tau, toh peloncat indah juga kadang perlu dape...more "

Apartemen Bokis





Apartemen Bokis. (Drama)
description: Sudah lebih dari setahun diseberang jembatan itu lagi dibangun apartemen 50 tingkat diatas tanah seluas 5 hektar. Dikerjakan siang malam buat mengejar tenggat tahun 2010 sudah selesai. Warga yang diwakili oleh pengurus RW sudah mengajukan tuntutan ganti rudi atas kebisingan dan debu yang ditimbulkan. Untuk itu saja oleh penaggung jawab proyek sudah disiapkan kompensasi. Apalagi lagi sejumlah rumah warga yang mengalami gangguan pisik. Tapi kesepakan yang sudah diambil dan sudah dilaksanakan peninjauan lapangan buat mendata kerusakan bangunan warga, sampai saat ini tidak ada realisasinya. Buat penyelesaiannya makanya diadakan pertemuan komperhensip...




chapter 1: Pak RW gemblung! (added 03/05/08 — 2 people liked it )
Pak RW gemblung! (edit)
chapter 1 — updated 03/05/08 — 1847 characters — 2 people liked it — 2 reviews
Seraya berselonjor kaki yang kutumpangkan saja semua diatas kursi malas itu. Sambil menyedoti dengan nikmat setiap sedotan asap kretek yang sesekali kulumuri lidahku dengan cairan kopi hitam pekat yang manis kudu jambon aja itu. Kapan kalau formula satu kopi bandijngh satu gula gak seperti yang selalu diseduhkan isteriku itu. Maka rasanya akan lain! Salah2 tubuhku kian tambun seperti kasur lemak dan karbo hidrat. Mana suka diledeki oleh isteriku yang rada nyinyir dan kayak maklampir aja itu lagih.
"Hehe, bapake kuwi wis koyok gajah lunga bae ya..."

Kok bisa ya, pak RW bersikap semunafik seperti itu. Padahal dipertemuan warga kemarin malam itu, habis rasanya aku dicaci maki olehnya didepan forum. Mana ada pak Lurah dan pak Camat lagi. Aneh aja pertanyaan warga atas ganti rugi kerusakan properti yang ditimbulkan oleh gegar pembanguan apartement yang diseberang jembatan itu bisa membuatnya kalap. Atau dianya si pak RW genjul itu bisa sampei kehilangan akal warasnya? Sayangnya penanggung jawab pembangunan tak bisa hadir karena masih ada di Korea. Katanya. Padahal dengan mata kepalaku sendiri, kemarin aku melihatnya lagi makan di resto tempatku jadi centeng. Nah karena kesaksianku itulah makanya pak RW bisa kayak yang kesurupan begitu. Huh, suka nganeh nganehi aja.

Tentu saja warga marah dan mengancam akan beramai ramai ke arena proyek. Jangankan pengurus RW sedangkan pak Lurah aja gak sanggup mengatasinya. Baru setelah pak Camat berjanji akan memanggil langsung penanggung jawab proyek, amarah warga bisa dikendurkan. Tatap dan sorot mata tajam pak RW bisa kuartikan semacam ancaman. Makanya segera saja kudekati kursi pak Camat yang dulu pernah menjadi teman kuliahku di Lembaga Administrasi Negara itu. "Iyalah. Pokoknya sampeyan eling lan waspada aja." Bisik pak Camat yang membuat mata pak RW kembali berputar itu.


Did you like this? vote (2 people liked it)

reviews of this writing

chapter 1 review
Gratcia said:
" Ayooo ayoo lanjuuut lanjuut :D

"


chapter 1 review
-syl- said:
" Lanjuutttt.. :))
Bring on chapter 2! "

SI EDUN



Si Edun (Drama)
description: Mengubati sarwa macam panyakit baru apa lama, lahir apa bathin. Kesulitan dalam penghidupan. Rumah tangga kacow, ingin punya anak, penglarisan, pengasihan, pasang susuk. Kawedukan. Tahan pelor tahan pakarang. Ilmu halimunan. Dan 1001 macam urusan apah sajah. Dijamin mustajab. Tanpa bukti uang kombali. Harap telepon (021) 3190-7732.



Doaku (edit)
chapter 1 — updated 03/10/08 — 395 characters — 1 person liked it — 1 review
Wahai Tuhanku.
Ampuni aku kalau di dalam segala urusan, aku bertindak berlebihan yang akan mengundang murka-Mu. Ya Allah.
Engkaulah Maha Penerima taubat.
Engkau ampuni segala dosaku.
Engkau maafkan segala kesalahanku.
Engkaulah Maha Perima doa.
Engkaulah Maha Pengabulkan hajat.
Semoga terwujudlah al-baiti jannati, raudhah bagi Noneng Winarsih, Abib Aurachmat dan Siti Halimasifa.



Abah Sebrong (edit)
chapter 2 — updated 03/10/08 — 3481 characters — 1 person liked it — 1 review
Orangtua itu sudah bau tanah, sudah dekat mati, tetapi masih banyak saja tingkahnya.
Masih sok kuasa, mentang mentang oleh masyarakat bangsatnya aku ini kesebut sebagai anaknya. Puihhh, haram jadah banget banget.
Aku memangnya lahir dari perkawinan si bangsat itu dengan si Ambu, yang biasa kupanggil mesra dengan sebutan Ndung.
Secara biologis aku ini apa boleh buat untuk disebut keturunannya.
Tetapi secara sosiologis apalagi secara intelektuil, aku sama sekali berkeberatan untuk disebut sebagai anaknya.
Bayangkan, selama 30 tahun atau paling tidak seingatku, tak pernah secuilpun ada rasa bangga dihatiku akan sosok lelaki yang semasa mudanya oleh Ndung suka dipanggil Engkang.
Sekarang semasa menjelang modarnya maunya dipanggil Abah.
Semasa kecilku, sebelum diasuh oleh haji Isnen, bahkan harus memanggilnya dengan sebutan juragan abah. Gobloknya lagi sampai kini aku masih ikut ikutan.
Meski aku terpaksa memanggilnya begitu untuk meragangi hati dan perasaan Ndung saja, meski selalu kuikuti umpat dalam hati :
“Abah mata peda, siah kehed.”
Amit amit. Semoga saja jangan sampai kulalui masa gelap gulita bersama disaat saat menjomponya si bangsat itu.

Habisnya bagaimana aku mau punya rasa bangga kepadanya coba.
Apapun yang keluar dari otaknya lantas moncrot dari bacotnya, kualitasnya sama dengan bangkai anjing budug. Bengkak basah belatungan dirubung lalat ijo.
Maunya aku bisa, bahkan harus berbagi obrolan sama dia.
Tetapi siapa coba yang betah berlama dengan si peunghar.
Isi otak di antara aku dan si bangsat itu teramat sangat jauh berbeda.
Jaraknya memeniran seperti bumi dengan langit.
Seperti kata pepatah, terlihat tampak ada tetapi terasa tidak.
Gulungan kentut, meskipun bau busuk tetapi terasa ada.

Memang si bangsat ini punya sejumlah kelebihan yang suka dimanfaatkannya untuk membentuk citra diri, sehingga oleh lingkungan dia suka dicap sebagai sesepuh.
Atau sebagai penasihat dari organisasi sekelas cocor bebek.
Bisa banget dianya membulak balik dan mencampur aduk omongan sampai membikin bacot lucun ternganga bagi pendengarnya. Hal itu masih dipermanis oleh sikap rendah hati yang dibumbui sejumput pujian bagi pendengarnya. Membikin cupinghidung yang menderap kembangkempis, lantas mekarkuncup. Lantas crot nyingsring.
Puluhan tahun demi tahun sudah terbilang mengamati sandiwara hidup bersama. Terkadang suka muncrat juga kakesel ati berkembang murka si Ambu.
“Jangan suka berlebihan atuh Abah. Ari nanaon tea, selalu sajah si Abah mah menganggap mangsa terhadap si eneng tanpa daksa sedang neang daya upaya.”
“Weuleuh, ngajedog bae atuh ari anu jadi bikang mah deuleu.
Pokoknya kumaha cak kumendan sajah atuh.”
“Atuh heuheuh. Ngan ulah lalawora teuing atuh Abahna ari ngupanan racun terbungkus madu teana.”
“Hus. Anu model kitu mah lain madu beracun.
Tapi cak basa moderen mah, katelahna kapan edifikasi tea meureun.”

Kalau sudah begitu lantas jerat dipasang.
Ibarat gonggo bersiap mengerkah lalat.
Kayaknya nikemat banget baginya untuk menjadi penguping, bagi yang dalam kesempitan, atau berlaku ember bagi yang curhat. Sembari gegaruk hahahehe.
Jago banget sibangsat itu dalam menjerat hati orang, terutama terhadap jidat licin.
Ditiup dielus elus diembut embut, dijilat dikolomoh digigit disisit sisit, sampai merintih menggelepar bergelinjang kekeremean. Ujungnya dikeremus ludes.
Harap makelum saja, namanya juga seke lanang lalancah sisima maung.


Did you like this? vote (1 person liked it)

reviews of this writing

chapter 11 review
-syl- said:
" Ya ampuunn Abah! pake bahasa planetnya banyak bener? Jadi harus manggil translator nih bacanya.
Abah ikutan nulis script yuk, nih disini: http://www....more "




Sersan Basri (edit)
chapter 3 — updated 03/10/08 — 3066 characters — 1 person liked it — 1 review
Dari ulahnya, si bangsat juga sudah tiga kali mendekam di tahanan pulisi. Itupun karena ada korban dari keluarga tentara, yang mengadukan nasib laranya kepada yang berwajib. Yang tidak mengadu tentunya lebih banyak lagi. Belum terungkap saja kedurjanaannya. Kalau sudah begini, Ndung yang paling babak belur. Mencari hutangan kesana kemari, tatkala sudah tak ada lagi barang yang laku untuk dijual atau digadaikan.
Untungnya ada seorang Sersan Basri, yang senantiasa menjadi jurig penolong.
Agaknya istri sersan ini sangat puas atas pelayanan ilmu si hardolin. 19 tahun tak punya anak. Sekarang mevrouw Ilah, istri tuanya punya bayi jalan 3 bulan. Tiga orang istri mudanya sudah dicerai kan karena mereka pada gabug.
Apalagi yang namanya bini muda itu, sering bikin susah, yang menyebabkan pak Basri kerap mendekam didalam sel. Lantas dikencingi oleh sesama kopral. Perkaranya mah sipil saja.
Hanya karena Emi, Asih dan Susi tidak mau dirawat agar bisa menghasilkan anak impian.
“Kapan serem Eminya aang. Tiap unggal malam Jum’ah harus daek ngolomoh panakol bedug dikamarnya yang serem, bau penguk dan kayaknya iya deh banyak jurignya. Hiiihhhh, ku amit amit jabang bayi teuing Emi mah.”
Lain Emi lain lagi alas an Asih.
“Piraku Asih kudu mandi jam 12 malam bari ditaranjang babarengan jeung si abah. Cocodot juga meureun embung. Usaha mah daek, tapi lamun dibarungan dosa mah embung. Kajeun balik wae.”
Apalagi dengan Susi kembang Buaran.
“Orang sa Jalaksana inih hurmat sama Susi karena isteri kesayangannya sersan Basri biarin tidak masuk daftar gaji juga.
Tapi masak Susi kudu menuruti sajah, disuruh ngurutin abah sembari talanjang bulat. Waktu masih cabol juga tidak sebegitu amat. Susi juga ada harga diri.”

Heheheh. Basri malahan menjadi murka.
Karena hanya ketiga cecurut muda itu saja yang berani menampik perintahnya. Apalagi kalau ingat akan serengeh si abah Sebrong yang sangat dimaluinya.
“Ya sudah sajah atuh sersan, awewe sebegitu mah di stamplas juga ngabadeg. Biar bagaimanapun juga, cuma Nok Ilah yang mampu menabur bibit sawarga. Kalau awewe tidak mau usaha mah, ya didupak sajah atuh. Ganti yang lain.”
Iya juga ya. Coba kalau ada warga yang membangkanginya. Tidak puas puasnya dia menendangi dengan sepatu madein Chekonya, sampai babak bundas kepala atau apa saja. Yang penting menendangi. Haram jadol teuing diajar kumawani. Siapa saja berani melawan kehendaknya, berarti berani pegat nyawa karenanya.
Basri juga teramat sangat puas setelah 15 tahun bosan menduduki pangkat Kopral, sekarang sudah menjadi Sersan. Apalagi tahun depan akan menjalani empepe diusianya yang ke 48. Gengsi atuh kalau masih pangkat kopral kopral saja mah. Isi uteknya tentunya semuanya karena barokahnya elmu panemu abah Sebrong.
Piraku elmu wali mustajabnya, dibiarkan musti dilecehkan sama tingkah goblok kampungan dari tiga sigung pasar itu.
Apalagi kapan si abah sudah janji mau mendoakan, agar disaat sersan pensiun nanti pangkatnya Insa Aloh bisa naik menjadi Kapten. Malahan bisa Kolonel..



Tagihan menjadi bengkak (edit)
chapter 4 — updated 03/10/08 — 1553 characters — 1 person liked it — 1 review
Herannya kok masih ada saja yang terbius kepada bacot muncrutnya.
Sebel banget aku kalau terdengar gaya embernya setiap memberi petuah entah pituduh sembari cakakak cokokok.
Nyorodot kepada entah siapa korbannya. Entah langsung ke jidat atau melalui telepon. Ngobrol di teleponnya sama saja dengan ngobrol di ruang tamu. Lama panjang cacakakakan. Saking hapalnya teman kantor suka pada bilang.
“Gugun, lagi ada si Abah ya?”
“Kok tahu saja kang.” Ringisku.
“Habis kalau nelepon ke rumahmu kok susah banget. Sibuk banget. Tat tit tut.”
Yang matak sebel justru diakhir bulan. Tagihan menjadi bengkak. Biasanya bayar telepon paling banter 5 perakeun.
Adanya si bangsat naik menjadi 35 perak.
Istriku sering ngomel berbisik ditelinga.
Tetapi karena berbisiknya bisa 30 menit sendiri, terkadang juga dibumbui dengan gigitan pedas. Maka bisikan sering agak membuatku menggorowok di simfoni tengah malam.

Tentunya Abib menjadi susah tidur sampai pagi.
Semalaman menjadi uak uik, merengek rengek minta mimi terus.
Abib baru saja melalui ultah ke-3. Herannya kok masih getol nyusu. Sampai sampai jatah asi si bungsu juga dihabeknya saja.
Meskipun suka kuusili dengan lumuran ludah beraroma udud.
Untung saja si inyana mah cuwek sajah. Teu usik teu malik hanca kerek bebedongan. Imut imut cantik lucu, persis kayak mamahnya kameumeut. Atuda Ipah mah baru 2 bulan jalan. Masih orok betul, masih bau telon. Alhamdulillahnya Noneng selalu surti. Kakeuheul, kasebel, karudet, dengan mudah kulepaskan di kedungan dalam.




Heueuh, sok geura letakan ku sia (edit)
chapter 5 — updated 03/10/08 — 1950 characters — 1 person liked it — 1 review
Masih terasa sangat menyakitkan adalah perlakuannya disaat aku masih kecil. Sejak hadir ingatan akan alam raya dan kehidupan.
Sejak aku tahu apa yang namanya cai, yang namanya nyatu, yang namanya gering, yang namanya munding, yang namanya anjing, yang namanya kunyuk yang namanya bagong. Mungkin saja sejak di umurku yang tiga atau empat tahun. Bangsat Sebrong itu sungguh membikin aku sengsara. Membuat aku selalu ketakutan sampai war wer wor terkencing kencing.

Di umurku yang ke lima, aku pernah pincang karena paha kiriku bengkak seminggu dihantam tendangan kakinya yang segede alaihim itu. Mungkin saja yang sebesar kaki gajah bunting bengkak meureun. Sebagai anak desa mana aku tahu kayak apa besarnya gajah itu. Gambar dan perbandingan dengan ukuran manusianya saja aku peroleh dari buku ceritera bergambar yang tersimpan di lemari pustakanya juragan haji Isnen.

Katanya, ketika Ndung pulang dari pasar Cikulutuk, dengan entengnya dia bilang.
“Dasar budak ogoan teu belul nipak maneh. Geus dicaram ulah sok ulin ka jalan gede. Heh, hare hare wae jiga kunyuk. Atuh katarajang empit si Arnawi tukang bako. Kapalang, ari kahayang aing mah sakalian wae ku entreuk, ambeh bijil sabukur kapolona.”
“Euleuh Gugun anaking jimat awaking. Ambu nyaah ka hidep liwat saking.” Teriak Ndung menghambur kehalaman, sambil melemparkan saja segala barang macam dagangan dan belanjaan.

“Heh abah. Mana anak aingna. Mana?”
“Heueuh, sok geura letakan ku sia.”
Perongos si bangsat sambil hahahoho.
Entah pantas apa namanya dia itu, entah jurig mungkin lagog budug. Entah berapa malam aku merintih kesakitan, airmataku rasanya sudah kering karena terkuras memanggil manggil Ndung yang tak kunjung datang. Dinginnya malam di Cibentang ditambah perut yang melilit menahan lapar kian menambah sengsaranya hati dan badan. Sebagai penghibur perut, aku ikutan saja makan hidangan seadanya bersama para kerbau milik juragan haji.




Rupanya beginilah yang namanya mati (edit)
chapter 6 — updated 03/10/08 — 2539 characters — 1 person liked it — 1 review
Baru tatkala kesadaranku sudah jauh menurun, pandangan mata sudah memutih dan bayangan diriku sudah sedemikian jangkungnya.
Maka kudengar suara gaduh disekeliling. Perlahan tubuh rengkolku ditarik tarik sambil diangkat angkat. Masih kurasakan betapa aku ditelanjangi, dimandikan dan dikafani. Rupanya beginilah yang namanya mati. Pernah tiga kali aku menyaksikan proses akhir perjalanan dunia dari orang mati. Aku masih menunggu saat saat dishalati, yang selanjutnya diarak ke pemakaman dan kemudian dikuburkan.

Kiayi bilang disaat kita mati, segala pancaindera kita akan semakin tajam. Disaat hidup, kemampuan pandangan mata kita teramat sangat terbatas. Ibarat pandangan orang tidur yang matanya terpejam. Kemampuan pandang sesudah mati, akan menjadi luas terbentang. Tak terbataskan oleh ruang dan waktu.
Tetapi pandanganku saat itu gelap gulita saja, kecuali oleh pendar bayangan cahaya warna warni, di antara putih dan hitam. Rupanya kelopak mataku berat saja dan selalu tertutup dengan rapat. Indera yang bekerja cuma pendengaran terasanya memang semakin cablak saja. Semua terdengar dari anak ayam yang menciap, jalu yang kongkorongok, suaranya dari tiga macam perempuan. Ada perempuan dewasa yang suka memerintah, ada yang suka menerima perintah dan ada juga suara kecil merdu yang suka memerintah kepada keduanya.
Yang paling nyiples adalah suara denting adu sendok dan piring.
Lalu suara derum entah napas entah mulut yang agaknya meniup niup. Tetapi indera penciumanku pun ternyata sangat tajamnya.
Sedari tadi tercium saja harum masakan dan bumbu bumbu. Bau asap hawu juga sudah terasa sejak aku dibopong, dimandikan dan dikafani.

Sekarang indra perasa dilidahku semakin tajam saja, apalagi setelah tetesan lendir bercampur kecap manis menempel di sekitar bibir yang merembes ke ujung ujung lidahku.
Rongga mulutku juga lantas saja sibuk beraksi buka dan telan.
Dua tawa perempuan dewasa muncul bergantian terkadang juga berbarengan.
“Ku gembul geuning budak teh.” Aku tak menjawab bahkan tidak juga membuka mulut. Bahkan tak kulakukan apapun.
Kukira inilah hidangan terakhir bekalan mati, sebelum aku dikebumikan. Agar aku tidak merasa seram disaat aku ditimbuni tanah, maka akupun lantas saja tertidur dengan lelapnya.
Heran aku, entah bagaimana caranya si Ambu yang diusia tengah baya ini saja masih tampak gurat kecantikan alami. Kok bisa doyan sama setumpukan najis itu. Apa kesurupan sama kumis baplang. Atau dipelet buntet ka bujur balangah.
Atau tong boa dibaok dimenyanan seumur umur.




Teras? Hemmmh, hampura istriking. (edit)
chapter 7 — updated 03/10/08 — 3759 characters — 1 person liked it — 1 review
“Ari maneh teh arek ngusir ka kami?”
Bangsatnya di suatu pagi propokatif. Sambil nafas nyeghak, tangkas saja kusambar lugas meski sembari hahehoh.
“Lain kitu Bah. Tapi naha teu karunya ka Abib jeung Ipah, anu jatah susuna ludes dihabek ku tagihan telepon.”
“Naha sia ku mani teugeug ari ngawelu ka kami, deuleu.” Sengornya.
“Abahna atuh anu sing tahu diri. Apan kiwari teh keur pohara hesenya nyiar kipayah keur anak pamajikan. Arek naon coba si abah make di kami salila lila.”
“Tah lamun kitu heueuh maneh arek ngusir ka kami.
Heug heug mumpung keur jadi juragan anom. Engke rasakeun wae ku si bangkawarah, lamun geus tikusruk. Karak ngangon deui munding haji Isnen di pipir leuwi Sebrong.”
“Kuma urang bae Bah. Anu penting mah sapada ayeuna bae kudu minggat. Piraku urang kudu bari bebedog onaman mah.”
Dari dalam kamar kakuping Noneng ngawiwiw.
Disusul suara Abib yang mengotot ngarengik mamah mamahan.
“Ini duit seringgit buat menambah ongkos balik.”

“Naha bet saringgit. Lain maneh arek mere sapuluh rewu keur iluan pilkuwu?”
“Pilkuwu ti mendi? Balon ti mana? Kalakuan kitu mah lamun kapilih jadi ngalambang oge masih kaitung alus.”
“Weureu maneh mah ku olol leho tea. Apan maneh turunan Dalem Sumedang Larang. Kapan loba dulur urang anu jadi gegeden di propinsi. Atuh moal munasabah lamun maneh ayeuna benum direktur muda. Geus poho kitu siah ka kokocor kusumah karuhun?” Gunturnya. “Ieuh deuleu. Lamun aing geus jadi kuwu, duit salaksa atow sajuta mah kecuiiil. Euweuh saujungna tai kuku tai kukuna cinggir aing acan. Sanggeus jadi kuwu, tunggu tempo moal nepi ka sabulan. Ku aing arek dibalangkeun ka mata sia, sakarung duit eusi lamun henteu sawelas rewu mah. Heug balangkeun ku sia ka Cibulan.” Huh huh, sombong anjingnya.

Tiba tiba saja Noneng menerobos, sambil memangku Ipah menuntun Abib.
“Akang, sing shabar atuh ari mayunan sepuh. Ulah kabawa ku sakaba kaba. Nyebat kang nyebaaat. Istighfaaar.”
Panggilnya bersimbah airmata.
“Eulueh habibti. Hiap kadieu. Panginten nyeri hirup urang, ari kudu dikieu kieukeun teuing. Tapi tepi ka iraha atuh cocoba anu kieu patut bakal nyingkah?”
“Muhun abah, upami bade mulih mah, mangga atuh sing salamet di jalan. Hatur baktos ka ambu.” Bujuknya lembut.
Tapi dasar si haram jadul, boro boro lemah, malah merah mata muncrat di muka. Menyambar ringgitan lantas dius, saja tanpa ba tanpa bu memaburkan diri.

“Uluh Noneng. Hampura akang nya geulis. Tada teuing raheutna habibti.” Bujukku sambil dengan sesedapnya saja mengacaki rambut gomploknya. Perlahan kureguki airmatanya sesedap nya juga.
Karena sedari dulunya disaat penggombalan. Aku sering bilang kalau airmata dan ingus encernya dikala hujan tangisnya, akan menjadi obat kuatku lahir bathin. Hehee ahem aheem aheeem.
“Apa, apa. Abib oyong pipih.”
Selak Abib, sambil menyeret lenganku kearah kamar mandi.
Weuleuh Abib, incu si kasebelan tapi nyetak ku lucu.
Heh incu? Incu mata sia bedah.

Seusai menghantarkan Abib menyiram bilik jamban, kusambar saja sehelai rombengan. Laju gutrut mengelapi pelek bromfiets butut, tunggangan pancen tugas dari BUD Sadamantra.
Hari masih jam 6 pagi, hangat sinar mentari menyembul di balik keteduhan masjid Jalaksana di cuaca yang masih sejuk
“Akang, mangga atuh nyarap heula.”
Manja Noneng sambil menating segelas kopi panas ngebul, yang diaduknya sambil berlenggang kearah teras.
Teras? Hemmmh, hampura istriking.
Kusebut teras soteh sekedar menghibur hati. Sebab bangunan dimana bromfiets Solex yang sedang kuelapi ini, entah apa namanya. Apa garasi? apa kandang munding? apa warung lotek tempat Noneng unjuk kebolehan olah kudapan, guna menambah isi kocek rumah tangga




Dada mentok sienok ngalondok (edit)
chapter 8 — updated 03/10/08 — 3188 characters — 1 person liked it — 1 review
Agar bisa sambung menyambung hidup sabubulan, meski setipis tali kolorku. Masih sangat beruntung aku, diam diam rupanya juragan Hamim, direktur operasi BUD Cabang di Kuningan, rajin mopoek mengirimi sibungsu Noneng putri semata wayangnya liwat kurir. Pernah juga sebelumnya dua kali memanggilku disaat aku melaporkan kegiatan bulanan BUD unit Sadamantra.
Tetapi dengan sepenuh hormat, bantuan amplop itu kutolak.
Noneng itu sekarang sudah menjadi tanggung jawabku.
Kalau hidupnya terbawa susah, itu mah resiko sidianya kenapa dulu mengotot kepingin nikahnya kepadaku. Di areal domisilinya itu, kapan Noneng itu katelah wanoja pang kembang herangna sa Cidahdir.

Sejak dari zaman kecilnya saja sudah ada kumbang muda yang mengincernya. Apalagi semenjak menanjak sekolahnya ke pasantren Kuningan, kecantikannya itu bukan hanya menarik minat jalu muda, tetapi bahkan bandot tua yang umumnya para pengusaha tingkat kabupaten sampai ke propinsi. Belum lagi para jejaka dan nonoman afdeling Cijoho. Apalagi tatkala bunga mawar dari kahiangan itu bersekolah di SKP Kuningan tidak siriknya saja merdeka sabakota, menjadi guyur salelembur. Bewara berkembang dari desa ka desa.
Kemana saja dada mentok sienok ngalondok, debu kota seakan sirna. Dimana saja rambut hitam gomploknya berkibar, dedaunan serasa semakin hijau. Dimana senyuman menebar, bebungaan menjadi semakin harum berseri. Dimana saja jemari kakinya menapak, kambing menjadi lapar lalu merumput.

Juragan Hamim saja pernah mau dipecat dari jabatannya, manakala beliau berani menolak panglamar cep Husin putra dari juragan Kurdi yang menjabat direktur operasi BUD Pusat di Jakarta. Padahal cep Husin itu bukan putra sembarangan.
Dianya itu calon insigeuur di sebuah universiteit bekende di Jakarta. Semasa kecil Ibunya, hajjah Salomah. Kebetulan teman main bola kasti juragan Hasnah garwanya juragan Hamim.
Maka perjodohan diantara Enok Noneng dengan Encep Husin tentu nurub cupu. Banyak gantar kakaitannya.
Kesatu, ibunya pada pada teman main.
Kedua, Enok Noneng kembang Cidahdir Encep Husin kumbang badak Kebayoran.
Ketiga, keduanya katanya sama anak merak kukuncungan.
Juragan Hamim itu pituin kocoran dari Dalem Kuningan.
Sedangkan juragan Kurdi katanya juga keturunan langsung Sultan Kanoman.
Keempat, bakal besan kapan pada sakolega sapandaringan sabangbangna.
Kelima, …….
Pasal kelima ini, agaknya yang menyebabkan juragan Hamim mugen berbesanan dengan atasannya. Bukannya juragan itu minder atau apa. Bukan juga soal pendidikan, karena keduanya sawawa. Juragan Hamin jebolan SMAN 5 Bandung tahun 1957. Meskipun juragan Kurdi lulusan SMAN 7 Jakarta tahun 1960. Tapi dianya ahli berorganisasi. Awal SMA dianya sudah aktif dalam organisasi Pemuda Rakyat. Juga bukan karena pibesaneunnya berusia lebih muda. Yang mau kawinnya juga cep Husin, bukannya juragan.
Tetapi karena perbedaan pandang dan sepak terjang dalam soal olah dunyanya. Munasabah kalau juragan Kurdi di Jakartanya itu hidup mukti. Katanya saja cep Husin itu kuliah numpak Mercedes Bens 200 yang dikemudikan sendiri. Jagoan pesta Jakarta. Teman wanitanya dari kalangan kaum jetset, setidaknya para artis kelek legit harumanis.




Biwirnya juga selalu basah saja. (edit)
chapter 9 — updated 03/10/08 — 2441 characters — 1 person liked it — 1 review
Juragan Hamim kuatir saja kelak sienok Noneng kembang desa yang bau lisung itu, di Jakarta nya cuman sekedar disejajarkan sama seperti pangkat babu saja. Meski beda pangkeng peraduan saja.
Di Jakarta dan Bandung nonoman model cep Husin mah kaitungnya bukan lagi kumbang. Tetapi kambing lagi bilatung dulang raja pesta penggares kembang. Pantas biwirnya selalu ketipak ketipung. Beradu lidahnya bertalu talu.
Berbeda pandangannya terhadap Noneng, dalam memandangi Hasnah matanya si Husin itu sepenuh rasa pendalaman dan penghayatan.
Amit amit anak kambing mau lewat, mesum saja.
Biwirnya juga selalu basah saja.
Selentingan sampai ke kuping juragan Hamim kalau juragan Kurdi senang bermasalah dengan peti uang BUD.
Pintar ilmu sulap, sim salabim duit ilang.
Katanya sih, simpanan gulagulalinya ada tiga, balonnya ada empat. Muda muda semua. Istananya ada sepuluh Katanya sih maklum saja atuh, kapan menak Cirebonan meskipun tidak pakai gelaran Elang juga. Dalam hidup mah yang terpenting uang, bukannya gelar. Kituh.
Orang dihargai karena kehartaannya bukan asal usulnya. Biarpun anak demit, kalau banyak duitnya pasti dianggap anak dewa yang serba bisa. Biar turunan raja, kalau kere paling banter jadi ronggeng kunyuk tadah tapak ngamen.

Sudah tahu rumah papan kami sempit saja. Untuk tidur kami berempat saja masih harus sadedempet di satu kamar bekas gudang pakarang tukang kebon. Satu satunya tempat lowong adalah bangunan bekas teras sebelah pangjongkoan lotek. Dibatasi oleh bangunan papan jati walanda, beratap seng dan berlantaikan plesteran semen yang pucat sebab lebih banyak kapurnya.
Ruangan sempit serbaguna itu, untuk tempat Abib bermain sambil menjagai Ipah, tempat ngariung makan diatas tikar pandan, sebagai tempat shalat malam, sekaligus sebagai ruang tamu.
E-eh oleh si bangsat itu hayoh saja diminta untuk ruang praktek perdukunan yang bahkan ternyata telah dituliskannya diatas selembar papan triplek bekas dan dipakukan langsung diantara lubang pintu dan jendela. Papan itu bertuliskan pengumuman dengan cat merah.
"Praktek Dukun Matih Abah Sebrong.
Mengubati sarwa macam panyakit baru apa lama, lahir apa bathin. Kesulitan dalam penghidupan. Rumah tangga kacow, ingin punya anak, penglarisan, pengasihan, pasang susuk. Kawedukan. Tahan pelor tahan pakarang. Ilmu halimunan.
Dan 1001 macam urusan apah sajah.
Dijamin mustajab.
Tanpa bukti uang kombali.
Harap telepon 725-6734." Kituh.




Ijin apa dan praktek apa? (edit)
chapter 10 — updated 03/10/08 — 1209 characters — 1 person liked it — 1 review
Sewaktu aku tekroh pulang turnee, memasuki wewengkon kaum kidul. Aku dipanggil mampir oleh mang ulis dan ponggawa desa dan langsung juga seketika didonder dengan sahabekna.
“Jang Gugun. Kita ini memang urang kampung. Tetapi menak seperti ujang itu seharusnya memberikan contoh yang baik. Kapan kalau mendirikan usaha apa praktek apapun juga harus ada ijinnya.
Harus ada ha-o, artinya harus dengan ijin dari warga dan pengurus setempat.”
“Maksud mang ulis itu apa? Ijin apa dan praktek apa?” Jidatku kerung saja.
“Walah masa ujang tidak tahu. Kapan di rumah ujang ada praktek perdukunan abah Sebrong. Coba lihat apa ada ijinnya dari kantor haminte? Jangan suka lalawora saja atuh ari nanaon. Apalagi abah Sebrong itu juga bukannya warga manuk di dayeuh sini.” Perongosnya.
“Aduh emang ulis, jangan main main atuh. Saya saja menjadi takut apalagi keluarga saya. Praktek dukun apa mang?, saya tidak faham.” Ujarku terbata bin heran.
“Piraku ujang heran. Kalau begitu hayuh atuh kita lihat bersama kerumah ujang.” Selak mang ulis sambil menjajariku menuntun Solex kearah jalan pulang. Dari kejauhan didepan padumukanku tampak sekerumunan orang tengah mengamati arah kerumahku.




Ujung hidung sudah sedingin hidung kucing. (edit)
chapter 11 — updated 03/10/08 — 2902 characters — 1 person liked it — 1 review
Apabila segala kemajuan tidak disertai kehadiran persaudaraan.
Apabila setiap cobaan tidak menghadirkan cinta kasih. Semoga saja tidak datang murka Allah. Setinggi apapun ilmu dan pengetahuan tiada sanggup menghadapi kuasa Allah.
Dalam gegebretnya curah hujan penghujung bulan, sesaat memasuki wewengkon Jalaksana kucemplaki lagi sadel Solex. Meskipun ban botaknya masih licin terbalut sisa lempung tapi otofiet masih bisa dikayuh berdikit dikit.
Tampaknya upaya ini cuma menguras sisa tenaga menuntun dan membopong si hideungsanten ini liwat jalan desa.
Tetapi kulakukan juga terutama untuk keperluan pemanasan tubuh sambil rada mengeringkan kemeja yang sudah hampir tiga jam berbasah kuyup tertimpah curah hujan yang lebat.
Perlahan dingin curah hujan mulai tidak semenusuk balung seperti tadi lagi, hanya saja gerak mesin kian lama menjadi semakin letoy. Habis mau bagaimana lagi. Biar mesinnya masih semangat juga, tetapi ban depan mana sudah botak e-eh katambah licin lagi. Biar gas digegerung juga, kapan hasilnya Solek malahan menjadi sempoyongan di jalan berbatu.
Mata juga terasa semakin berat saja, bukan cuma kepala yang digelandoti kupiah kupluk yang bukan hanya kuyup tetapi juga ikutan menampung air hujan.

Bulan puasa sudah memasuki mangsa lilikuran, dari kejauhan lapat lapat bunyi genjring memasuki genderang telinga yang sedari tadi hanya dibaluri war wer suara alam yang mana hujan gegebretan mana angin pating kesiur membikin tubuh kian linu dan wajah kian kaku saja. Ujung hidung sudah sedingin hidung kucing. Terbayangkan nikmat kebul makan nasi merah dengan gerusan sambel kecap.
Gusti Maha Agung, kutan lebaran sudah semakin dekat saja.
Padahal sepatu untuk Abib saja masih belum terbayang pimanaeunana sumber duitnya. Konon pula baju kebaya yang sudah lama dimpleng Noneng, agar bisa ikut paduan suara rampaksekar dari para isteri juragan guru sekecamatan.
“Matak senang atuh akang, Nonengnya. Kalau bisa ikutan rampaksekar seperti tempo hari lagi.” Kerlingnya tatkala merajuk dan mengajuk hati.
“Iyah habibti. Iya. Tapi sing shabar dulu atuh. Shabarnya sing dua tahun saja.” Kekehku sambil membelai belai tegak bulu roma di lengannya. Gerak tipis di bibir berkumis kalong diujung ujungnya, entah senyum entah manyun entah juga jebi. Kajeun teuinglah, naha arek kasebutna suudhan, naha gorenghate, naha tak pede. Habis mau arek bade pagimanah lagih dalah bating ngan sakieusakieuna boga pangala tea.
Kerlap mata yang masih sebening tetes embun diujung dedaunan pagi itu, terasa tajamnya menembus mata hati.

Dari kejauhan, terdengar alunan gema puji dari sombok masjid gede. "Wahai Tuhan, aku tak pantas ke surga-Mu. Namun aku tak kuat ke neraka-Mu."
Bait bait dalam ‘Itiraf itu sungguh menyentuh kalbu.
Sesejuk air walungan mengalir dalam keceruk hati dan relung jiwa yang selalu dan senantiasa panas membara menyengat menggosongkan.

Citra Ikhsan di bukit Pantojati



Citra Ikhsan di bukit Pantojati (edit)
by Aaeman


genre: Drama
description:
Semasa mahasiswa FTM Unkris 1968, sodaraku pernah bergabung dengan sebuah organisasi kemahasiswaan dan sempat diplonco. Waktu itu semangat mahasiswa murni berlaku sebagai cendekiawan, meski tetap demam Orde Baru. Pokoknya berderap menuju harapan baru.


Campo alegro Pantojati. (edit)
chapter 1 — updated 03/10/08 — 4359 characters — 0 people liked it
Semasa mahasiswa tingkat V FIA Unija, sekali lagi ingin menikmati suasana inisialisasi dengan mengikuti program LDK sebuah organisasi sosial kemasyarakatan. Kapan lagi semungpung masih tercatat sebagai mahasiswa. Rekreasi positip mengisi masa cuti tahunan. Mana tahu ketemu anu, bisa sehat segar ceria. LDK tersebut diselenggarakan di sebuah kompleks SMP di Pantojati, sebut saja begitu. Sebuah kota kecamatan di kabupaten Kuningan.
Pada Desember 1982, mendaftar langsung di kantor pusat Jakarta, sambil menyerahkan perbekalan keperluan pribadi peserta dan jariah seperti yang ditentukan dalam formulir isian.
Meski peserta cuma 25 orang terdiri dari 17 putra dan 8 putri, tetapi rombongan berangkat dalam 2 bus besar dari base-camp. Belum lagi beberapa buah sedan dan jeep, sebagai voor-rijder bersirine dan pengawal belakang di sepanjang perjalanan.
Untuk keperluan berkomunikasi antar kendaraan juga dilengkapi dengan HT.
Sodaraku yang sedang mengkonsumsi obat jantung dan diet dari RSU Tangerang, menjadi terhenyak sesampainya di ‘campo alegro’ di Pantojati. Makan 3 kali sehari. Porsinya berupa nasi 5 sendok makan dengan 5 ekor teri goreng dan 3 butir kacang tanah goreng. Minumnya teh doang. Semua peserta tidak boleh nambah.
Master de camp mengancam, “Awas tidak boleh jajan apapun.” Hal ini tertulis dalam tata tertib.

Ruang LDK yang mengambil pranata di gedung SMP Cimangsi itu, berlokasi agak di pedalaman. Berjarak 12 Km dari belahan Timur obyek wisata Gedung Naskah Linggarjati dan Balong Gede.
Mengamati lokasi. Campo LDK ini seperti kamp interniran di zaman pendudukan. Karena berada jauh dari pemukiman, dilingkupi persawahan dan perkebunan dan dekat ke hutan lindung. Untuk mencapai lokasi ada 3 jalur jalan desa yakni jalur Dayeuh, jalur Kali Aren dan jalur Cimangsi sebagai kloaka dari jalur Gibug dan jalur Mandirancan. Kecuali berjalan kaki atau kendaraan pribadi, tidak ada kendaraan umum yang melintasi 3 jalur itu. Kendaraan umum hanya melintasi jalur Gibug dan Mandirancan. Pemilihan lokasi memang jitu. Karena siapa pula ‘tawanan’ yang mau melarikan diri. Berjalan kaki dengan resiko tertangkap di siang hari. Apalagi di malam hari, yang beresiko ditangkap macan kumbang atau kawanan lagog yang suka menerkam ternak tetangga hutan lindung. Seperti alam Kuningan, bukit Pantojati ini juga sejuk asri, dengan planologi warisan dari zaman kolonial. Kota yang berjarak 6 Km dari jalan raya propinsi di Cilimus ini dipagari pepohonan dan persawahan. Di areal ini tersedia tempat tempat peristirahatan dan pemandian alam geo-thermal Sangkanhurip.
Pelaksanaan LDK, dipusatkan di bangunan tengah kompleks dengan fasilitas auditorium, kantor, ruang guru yang dijadikan masteriat dan masjid. Kantor sekolah dibiarkan tidak terusik.
Lokal penginapan peserta dan pelaksana juga diatur. Peserta putri berposisi di deretan kelas, di sayap kanan belakang. Master dan senior di sayap kiri dekat dapur dan kamar mandi umum. Berada diantara keduanya di deretan bangunan belakang. Pelaksana dan peninjau ditempatkan di sayap kanan depan. Peserta putra di sayap kiri depan. Selain tersedia sebuah jeep dan sebuah sedan untuk keperluan transportasi. Di masteriat terpasang juga perangkat radio CB mode LSB untuk berkomunikasi dengan base-camp di Jakarta dan kantor kantor cabang.
2 hari pertama dari 7 hari LDK, lancar lancar saja. Maklum masih dalam masa adaptasi orien tasi antara sesama peserta dan kepada pelaksana. Sambil menebar senyum kepada penduduk sekitar yang tampak melintas ke kebun atau ke sawah. Atau wanoja yang pulang belanja. Meskipun ternyata aksi tebar senyum pun dilarang. Padahal kan cuma menebar umpan berkail. Sugan beuteung seubeuh duit weuteuh.
Agaknya karena perencanaan kegiatan, maka di hari ke 3 suasana kampus mulai rancu. Jadual acara yang dibacakan pada waktu seremoni pembukaan tampaknya dilanda tetelo. Di campo terlalu banyak personil pelaksana, yang tampaknya pating emosionil petentengan.
Maklum saja pelaksananya mantan peserta tahun lalu yang masih panas tersengat demam mapram. Kecuali master dan senior, meski berusia muda tingkat akademisnya bisa 3 atau 4.
Apalagi kalau dipanasi aksi para peninjau yang mungkin saja anggota cabang. Atau mungkin juga para mojang setempat yang terkesan. Di Kuningan ini payung ayu umumnya kuning atau putih. Meski ada juga berkulit gelap.



Wahana LDK ini idealis (edit)
chapter 2 — updated 03/10/08 — 2300 characters — 0 people liked it
Inilah kisah peserta yang kena tunjuk ketua. Dianya kayaknya stress. Mana kurang makan, mana udara dingin, mana hujan terus menerus, mana terkena flu, mana jauh dari elusan hangat. Kena tunjuk sebagai KK patsal 2 ayat 2. Karena agaknya tergolong senior, baik karena tingkatan akademis dan uban. Tugasnya juga tidak ringan, terutama momong 8 peserta putri. Asyiknya pada bisa dijadikan selingan, maklum saja karena pada remaja kolokan.
Belum lagi ulah para pelaksana muda yang merasa berpangkat rata rata field-marshal itu.
Merasa senior dianya menjadi judes lantas ketus, senantiasa siap membela kepentingan peserta di tengah ganasnya perilaku infantil pelaksana. Kalau peninjau berlaku buas maka oleh dianya langsung saja ditindas, dilindas di endas endas. Tentunya wajah pelaksana sepenuh dendam. Wahana LDK ini idealis dan penuh rekayasa dendam, dicomot dari sisa praktek mapram.
Bukannya membekali peserta dengan ilmu ilmu ekstra kurikulum yang diintisarikan dari pengalaman dan ujicoba para instruktur.

Tetapi juga dicoba untuk dicekoki dengan tetekbengek petualangan dan ide ide ekstrim. Mencoba menampilkan suasana perjuangan rakyat Palestina, Iran atau Libya. Peserta diajari hidup spartan, makan catu porsi yang sekedar agar tercatat kalau peserta diberi makan saja. Yang namanya kesehatan apalagi gizi, harap maklum saja dan terimalah nomor urut 100 saja. Pemerintah dan GBHN salah semua. Tugas organisasi adalah berjuang agar Islam sebagai azas tunggal menggantikan Panca Sila. Yang jauh menyimpang dari AD/ART. LDK juga dijadikan sebagai ajang ujicoba ide mengkutak kutik komponen SARA.
Sebagai PNS, sodaraku juga merasa terpanggil untuk ikut bicara sebagai jurpen pembangunan. Dianya sering menjadi pelontar interupsi, yang dimanfaatkannya menjadi ajang orasi tandingan. Untuk urusan retorika tentunya andalan kelas. Master tentu saja mengomel panjang pendek. Dianya juga sering mengusulkan perubahan tata tertib. Yang dianggap sudah disahkan pada acara pembukaan secara sepihak, egoistis, teroristis, sewenang wenang, sak enake udele dewek. Dianya juga suka melakukan walk-out, apabila terjadi polemik dan silang beda pendapat.
Lebih hebat lagi dianya merasa punya andalan. Gara gara master de campo merasa keberatan, ketika sodaraku memberitahukan akan mengundurkan diri.



Mencari sarang kuntilanak.... (edit)
chapter 3 — updated 03/10/08 — 4461 characters — 0 people liked it
Malam ke 5. Di tengah udara dingin dan hujan deras, mana tidur cuma beralaskan sehelai tikar tanpa bantal. Dianya mendengar suara cekikikan dari arah auditorium. Dianya lantas membangun kan 10 orang peserta yang tidur selokal. Dengan bersenjata seketemunya, ada batu bata, ada batu kali ada potongan bambu, ada dahan kecil. Lalu mengendap mencari sarang ‘kuntilanak’. Dari koridor tak ada orang di lokal peninjau putri, kecuali tampak hamparan kasur bantal dan selimut di atas bentangan tikar dan karpet karet. 2 orang menyelidik ke lokasi ‘harem’, sebutan bagi lokal sayap kanan belakang.
Ternyata suara kakak kikik itu berasal dari arah dapur. Dari tirai kawat ventilasi, terintip 2 pasang anak muda tengah asyik bersenda canda sambil ngopi ngeteh ngacang di lantai dapur.
Dua putri (sebut saja begitu), yang satu berkatopong menjerit kaget. Tatkala tiba tiba pintu dapur yang di slot itu terkuak beringas, tetapi bergerit berdebam dibelakang tertiup angin kencang.
Dua putra (sebut juga begitu), anggota pelaksana tampak tak senang. Tetapi kemudian menjadi tegang tatkala menyadari kami juga bersenjata. Setelah memberikan isyarat, dianya lantas saja menggelontorkan pepat hati dan nyapnyap.
“Apa sih yang ada dipikiran kalian dan contoh apa yang akan kalian berikan? Kalau kelakuan kalian saja tidak Islami, yang tak patut ditiru.” Sikato lantas bersuara sopran bersikap galak. “Heh, maneh teh tahu aturan henteu. Tahu tata tertib tidak. Mendobrak pintu seperti rampog saja. Dasar kampungan. Kamu tahu tidak kalau kalian ini makan dari harta amanah umat.”
“Memangnya kalian ini dua pasang suami istri?
Coba tunjuk yang mana mahram kalian?”
Tuntutnya kepada dua putra, tetapi diam saja.
Salah seorang putri minggir mengkeret, ketika dianya beranjak mendekatinya temannya.
“Kamu ini berkato, tetapi kelakuan kayak gongli gatal saja. 2 pasang lawan jenis cekikikan kayak jurig dan kuntilanak. Di dapur sempit dan remang. Mana bukti cendekia dan imtaq kamu?” Dianya menyuruh 6 peserta masuk, lantas keluar sambil menjinjing 3 dari mereka untuk dibawa ke lokal penginapan master dan pemuka LDK. Dianya lantas kembali ke dapur mendekati tulak pinggang sikatopong. Tampak asyik, terpojok di dekat kompor. Kembali pintu berdebam ditutup angin. Seketika katopongnya rontok saja.

“Memangnya mau kamu apa? Kalau aku bilang kepada master. Dijamin kamu akan ..ep..ep ep.”
Tersiar raungan lembut, disela suara tersedak biji salak. Terputus putus. Lantas berubah dan menjadi keluhan terisak.
“Lagi? Suka ya?” Tekannya agak kasar. Sikato terdiam. Lantas dianya menuangkan segelas teh manis panas dari sederetan termos yang telah tersedia. Digenggamkannya gelas.
“Minumlah perlahan”, bujuknya separuh maksa.
“Dari 4 orang kalian cuma kamu teh yang paling Islami. Pakai kato, meskipun berkaos dan ber-jean juga. Apa teteh tidak memikir resiko? Teteh asli Pantojati kan? Bapak Ibu juga? Minta alamat buat nganjang ya? Boleh ya?” Bujuknya.
Kato itu mengangguk saja, agaknya menjinak meski tampak ruwet pikiran. Entah sadar, entah malu, entah takut, entah seram, entah syaraf. Mungkin juga membayangkan resiko mesum perkaosan. Tetapi lantas gutrut saja menulisi kertas dengan sebuah ballpen yang disodorkan.
“Tadi sore di saat ada makanan spesial, jujur saja aku ini sering meliriki keindahanmu teteh.
Posturmu, suaramu, wajahmu, sikapmu yang lembut keibuan dan nikmatnya nasi uduk hasil pasakanmu. Alangkah sakitnya hatiku sekarang. Takut melihat kenyataan kalau teteh ini ternyata bukanlah wanoja idaman.” Sikato itu tertegun tegun, tertungkul jambon. Sambil meresapi semaraknya gelas di tangan dan sisa manis teh di mulut. Tampak samar sedikit pentil senyum, berbaur bentolan kecil memerah yang suka di elus dan sering di usap. Di sudut kiri bibir bawah yang mungil. Di bawah nanar sorot tatap puber remako. Tanpa lipstik pun bibir itu tampak merah segar. Di raut wajah rupawan yang kuning langsat. Direbut gelas lantas perlahan direguk sisa teh, di tengah nanapnya segelombang tatapan risih.
“Ayo kita ke master”, bimbingnya sambil menghangati telapak tangan kanan sikatopong.
Yang terasa dingin dan berkeringat lembab. Entah karena cuaca dan hawa malam yang dinginnya membuat gigi gemeletuk sembab. Entah juga karena sutris atau merinding demam disengat meremang cambang mawas. Menaunginya dari dinginnya hujan lebat dengan payung lebar. Dikintili oleh kikik kukuk 4 orang peserta LDK.



Di wajahmu kulihat bulan. (edit)
chapter 4 — updated 03/10/08 — 2271 characters — 0 people liked it
Di penginapan dan masteriat, kembali terjadi perdebatan sengit. 2 putra itu sekarang sudah pulih semangatnya dan merasa sudah tumbuh lagi giginya.
“Dasar kambing kalian. Tadi kalian diam saja. Sekarang kalian mau menjilat pantat master ya.
Ingat, apa yang terjadi malam ini. Akan aku laporkan kepada pengurus pusat, cabang Kuningan, cabang Jakarta dan ranting peserta.”
“Kami kan cuma ngobrol suka sama suka. Mereka kan juga bukan anak kecil. Tentunya peristiwa itu bukan cuma tanggung jawab kami.”
“Rugi nian kamu Teh, berteman sama serigala bertopeng musang ini. Penjilat dan pengecut. Asal bawah perut ngusial lantas pada gede kentut.”
Ribut ribut itu juga mengundang kedatangan 10 orang peserta lagi. Mereka langsung saja minta agar master mengambil tindakan tegas. 2 pelaksana muda itu disuruh pulang ke Jakarta besok pagi. Dua peninjau putri diminta pulang kerumahnya masing masing dengan diantar oleh anggota keamanan dari panitia pelaksana.
“Terserah kepada dua kambing ini. Tetapi aku minta agar 2 putri ini tidur di lokal penginapan.
Tidak Islami wanoja berkato keluyuran malam. Entah bagi yang suka kakak kukuk telembukan. Lagi pula kalau wanoja ini pulang, kita mau makan apa? Mengingat amalnya, seharusnya dua putri ini dilindungi. Bukannya keramahan malah diselewengkan untuk bermacam macam. Ini 2 nama peserta bersamaku, mengawasi dari lokal antara lokal pelaksana dan lokal peninjau.”
Awalnya tentu saja master mana mau. Tetapi terpaksa menyetujui. Meski berat hatinya. Tetapi daripada dianya mengantar dan melaporkan teh Kato keorangtuanya. Lalu mabur ke Jakarta?
Urusan lantas diharap selesai sampai disini. Sesama peserta berbisik bisik mengamati dari belakang, tatkala neng Kato lantas menjadi jinak tersipu. Menjelang berbaring di lokal berkasur, terdengar dianya bersenandung fals. Bersuara bass bergaya Sam Saimun.

“Di wajahmu kulihat bulan.
Bersembunyi di balik senyuman
Sadarkah tuan, kau di tatap insan.
Yang haus akan belaian.”

Masak sih neng Kato di lokal sebelah, tidak meresapinya. Entah benci entah seni entah seuri. 2 kadet taruna LPU saja nyeletuk mesra, “Pak, bapak kayaknya remako yang sedang jatuh cinta deh. Bagi bagi kami ilmunya dong pak.” Hehehe, kapan yang tadi itu ilmunya.



Citra Ikhsan (edit)
chapter 5 — updated 03/10/08 — 1924 characters — 0 people liked it
Sesudah terlebur segala gundah
Sesudah terpendam segala resah
Sesudah terhanyut segala yang kusut
Yang kubawa dari sana, yang musnah disini
Sungguh terasa ringan di hati
Yang ada tinggal kerinduan, kepadamu wahai permata
Kepada siapa yang sedang kutinggal dengan titipan amanah
Yang di dirimu tergumpal segala harap dan damba
Dan yang sudah kita lakukan segala usaha dan coba
Yang tertanam bauran rasa dan gemerlap cinta dan kegalauan sukma
Dan warna warna hangat di lubuk jiwa
Kalau dulu aku mati kini aku mau hidup lagi
Kalau dulu aku lari kini aku mau kembali dan tak akan lagi pernah lari
Kalau dulu aku pergi kini aku datang dalam cinta
Untukmu untukku untukmu untukku, untuk kita
Yang ringan di dada yang ringan di suksma yang ringan di jiwa
Walau masih ada yang terasa sebagai sisa sia
Yang aku percaya, bersamamu derita itu akan musnah

Ada yang bilang kalau nur itu ada tantangan menjadi nyata dan aku bilang nur itu ada apapun tantangannya
Aku sedia apa saja, aku berani apa saja, aku terima apa saja untukmu dan untuk bahagia
Buat apa hidup dalam bayang
Buat apa hidup dalam galau
Buat apa hidup dalam kacau
Buat siapa, buat dia?
Maka pergilah dengan dia dan setan akan tertawa
Buat apa, buat neraka?
Maka pergilah dan iblis akan bersuka cita
Aku mau hidup buat damba buat citra buat warna buat rasa buat cita cita buat rama rama
Yang di hati bersemarak yang di dada mengorak
Yang dalam senyumanmu aku bersanjak
Kalau sudah lepas derita biarkan dia pergi
Kalau masih sisa derita kita halau biar dia pergi
Aku mau angin surgawi, tetes berahi, alun nafiri, sosok insani
Yang kutemui hanya pada kau dan untukmu aku datang
Yang gundah yang resah yang kusut
Biarlah musnah disana
Maka ini aku datang dalam gemerlap dan warna hangat di lubuk jiwa
Peluklah aku untuk kurengkuhkan engkau
Dan tak ada lepas lagi
Dalam dan satu
(Citra Ikhsan)




Sambil menyelam minum air... (edit)
chapter 6 — updated 03/10/08 — 1971 characters — 0 people liked it
Nyambung nih ya. Ceriteranya kendati dianya itu tukang protes, tukang interupsi, tukang membantah. Pernah menggedor jidat anggota pelaksana dengan palu sidang. Pernah mencela seorang penceramah dari HIPMI yang ngotot, istilah Trail and error darinya ogah dikoreksi menjadi Trial and error. Pernah membikin merah penceramah dari IPB. Yang materi dagelannya 2 bulan tugas belajar di Rumania lantas ganti agama dari Islam ke Kristen. Nilai karya tulis selalu 2 atau 3. Hasil sidang dari tes terakhir. Dinyatakan goblok. Tergolong trouble maker, koppig, provokator dan agitator. Tak urung. Pada saat acara judicium dan pelepasan di base-camp Karancang. Aneh. Dianya kok dinyatakan sebagai peserta terbaik. Cuma saja dianya memang berniat tidak hadir. Karya tulis yang diminta. Juga cuma sebanyak 7 halaman dari 10 minimal. Yang padat berisi cemoohan dan koreksi atas peristiwa, yang terjadi selama masa LDK. Untuk equalibrium. Diungkapnya teori retorika dan teknik persidangan. Mana mungkin bisa diperoleh di FIA. Minus tematis Kato, tentunya saja dong. Linglungnya karya tulis amburadul itu, katanya justru tunggal diorasikan di atas podium. Oleh wakil sekretaris panitia pelaksana. Hingga saat ini. Sertifikat LDK, yang menjadi syarat agar dapat mengikuti LLK tidak pernah diambilnya. Tetapi dianya musti hadir dalam pelaksanaan reuni di gedung auditorium LPU Curup. Sekali lagi. Suara bassy Sam Saimun, didaulat untuk berkumandang diiringi band taruna LPU. Saat pulang bersama siteteh, dianya cuma cengengesan. Ketika banyak mantan peserta yang menanyakan kok aku pulangnya memisahkan diri. Sekalian mudik ya? Mampir kerumahnya neng Kato ya? Huhu dasar anak muda suka pada beseran sajah luh. Juga peristiwa sekitar katopong jontor dan seputar suara misteri kodok ketelak biji salak.
“Aku cuma menggunakan jurus kuno kok. Sambil menyelam minum air, gigit ikan, tangkap katak berontak. Sambil menjaga agar tak dipagut ular. Apalagi disambar buaya. Berbahahahaya.”



Doa. (edit)
chapter 7 — updated 03/10/08 — 2152 characters — 0 people liked it
Aku kadang bertanya dalam kaca
Adakah aku wayang, adakah aku dalang
Di atas pentas kehidupan
Kalaulah aku wayang aku ingin bertanya
Adakah aku arjuna, adakah aku rama ataukah rahwana
Yang mencuri shinta atau shinta ku takut dicuri
Kalau aku dalang adakah aku shri kresna ataukah yama
Yang dalam bhagawad gita, merdeka citra utama
Aku kerap bertanya pada diri
Adakah aku badut atau lawak
Yang kalau lucu sendiri tertawa sendiri
Yang di atas pentas sepi aku sendiri, saja
Sebagai musafir jiwani
Yang gentayang di alam rohani
Yang kukira padam tak pernah padam
Yang kukira diam tak pernah diam
Ternyata dalam, dalam semakin kelamnya malam
Yang hanya ada bintang dan kunang kunang
Dan kerabu yang berpendar dan kilaunya gigi mas
Tuhan
Kuhadapkan mukaku kehadliratmu
Kugapaikan tanganku, kukoyakkan dadaku dan desahan napas
Kutampar mukaku sampai merah pipi dan mata
Dan hidung yang pepat dan sumbatan airmata
Dalam geletar daging dan geletar urat darah
Dalam erangan, dengan erangan, dan erangan, dan deraan
Tuhanku
Untuk manusia tak berdaya ini adakah cinta itu manfaat atau mudlarat
Untukku adakah semua ini mimpi atau khalwat
Kalau kutusukkan pedang di dada, adakah rasa ini nyeri atau mesra
Kalau kukoyak daging ini, adakah ini derita atau ekstasa
Kalau ini bahagia mengapa harus ada airmata
Atau adakah ini airmata bahagia

Tuhan
Bimbinglah kami padukan kami dalam buhul tali kasih
Sentuhkan nur mu pada piala ini
Beri ijinmu beri rahmatmu beri karuniamu
Turunkan waktumu kedalam paduan
Dan turunkan juga kepastian, ya Rabbi
Jangan biarkan kami berjalan dalam gelap dan samar rasa
Jangan biarkan kami hidup dalam gundah dan samar polah
Meski telah karuniai kami tetes tetes rasa dan indra
Dan tidaklah kami terpanggang dalam onak dan duri
Tuhanku
Kami ingin punyai artinya kami
Janganlah kami jadi wayang atau dalang tanpa arti
Kami ini insanmu, yang dalam kelopak dan putik bunga kuncup di pagi hari berguguran di siang hari
Yang dalam bokor madu hayati kata kami
Darimu ya Allah darimu ya Rabbi
Untuk kami yang dalam kesabaran untuk kepastian
(Doa)




Santiaji RAPI (edit)
chapter 8 — updated 03/11/08 — 2674 characters — 0 people liked it
Hari itu aku kembali melakukan penyuluhan teknik radio kepada para calon anggota RAPI Wilayah 4 Tangerang. Acara rutin seperti itu biasa disebut Santiaji yang dijadikan ajang silatturahmi antar anggota dari pelbagai daerah dan wilayah yang sempat hadir. Juga sebagai agenda kerja organisasi. Santiaji ke 7 itu dilaksanakan di Base Camp Departemen Perhubungan Udara. Sebetulnya sih saat manggungku di jam 11 sampai terdengar adzan Dhuhur. Acara di mulai jam 8, setelah dibacakan laporan dan sambutan. Puncak sambutan diberikan oleh pengurus RAPI Daerah 10 Jawa Barat. Saat acaraku, setelah penyuluh organisasi dari ketua daerah 9 Jakarta selesai membawakan mata acaranya.
Baru saja kuungkapkan salam pembuka, dari tengah floor tampak 8 lambaian tangan kearahku. Tapi kujawab secara jamaah aja. Lalu mata acara yang dah kuhapal itu, dalam 36 menit dah selesai ku lontarkan ketengah floor yang sejak awal dah rajin aja mencatat. Sisa waktu sekira 50 menitan, digunakan buat acara tanya jawab.
Buat menghemat waktu, setiap sesi dipilih 5 orang penanya. Pertanyaan lalu kucatat lantas kujawab saja secara borongan. Menjelang pemilihan 5 penanya berikut, salah satu penanya merasa tidak puas karena pertanyaannya tidak kujawab. Lantas kujelaskan saja, klo setiap pertanyaan yang tidak ada hubungannya dengan materi yang diberikan, tak akan dijawab. Setiap pertanyaan pribadi, harap diajukan dan akan dijawab diluar gedung ini. Sambil tertawa tawa, peserta yang bernama Budi dari LPU Curup itu tampak merasa puas atas sisipan kelakar di jawabanku.
Begitu acara penyuluhan teknik selesai, ke 8 peserta yang mengenakan jaket hitam bercelana khaki itu bersenandung bersama, "Diwajahmu kulihat bulan...." Begitu aja berulang ulang, seraya keluar gedung menuju ke arah masjid. Huh, konyol luh pada.

Sepulang dari masjid, rupanya diam2 ke 8 mahluk berwajah bulan itu mengikutiku. Tapi kudengar ada yang memanggil kode suffix call-sign. Begitu aku menoleh ternyata 3 orang pengurus teknik daerah 10. Tentunya sambil tersenyum aku berbalik arah untuk menyambut langkahnya. Nah, aku baru sadar klo tengah diikuti oleh 8 anak2 muda itu. Budi dan teman2nya. Kepada mereka segera kulontarkan senyum disertai anggukan, "Assalamualaikum."
Serempak mereka sigap aja menjawab, "Waalaikumsalaam." Mana sembari dalam sikap sempurna lagi. Hehe, dasar anak2 LPU. Dalam perjalanan ke base camp itu, ketiga pengurus daerah memintaku untuk bisa ikut serta memberikan bantuan penyuluhan teknik kepada wilayah2 yang baru berkembang. Tentu aja aku mengiyakan, karena pemintaan ini bisa berarti aku bisa duduk di kepengurusan daerah tuh. Meskipun kudu bulak balik Bandung Tangerang juga.




Neng Kato dah kelaut tuh.... (edit)
chapter 9 — updated 03/11/08 — 4310 characters — 0 people liked it
Nah, disaat aku mengambil nasi bungkus makan siang, ke 8 manusia bulan itu melambaikan tangan mereka lagi. Penasaran, tentunya kudekati mereka, sambil mikir. Budi LPU Curug? Rasanya gak kenal deh. Tetapi begitu semakin dekat, hehe kukenal juga 2 bilah cengir dari mulut Faisal dan Utomo. 2 taruna yang paling getol menguber minta ilmu panemu buat memikat gadis2 cantik itu.
"Hehe, rupanya kamu ya Ical ... Tom. Memangnya gak bosen2 ya sedari dulu ngintilan abangmu terus?" Kekehku sembari erat menyalami 2 lengan yang disodorkan itu. Selanjutnya kusambut 6 lengan yang lain. Meski kikuk aja akunya. Siapa yang gak keder coba, klo selalu dikasih salude bergaya militer itu.
Lantas kami ngumpul makan siang bersama.
"Huh, ternyata abangku ini suka ingkar janji juga yah?"
"Kok? Ingkar janji gimana tuh Cal?"
"Kami mah nungguin terus akan janji, mau ngasih ilmu menyanyi di wajahmu kulihat bulan itu lho bang." Kekeh Faisal.
"Duh maaf ya adik2ku semua. Sejujurnya abang gak sempat. Ya udah klo gitu kita tulis aja lirik lagu itu. Abang masih hapal kok."
"Boleh aja bang. Asal lengkap aja sama tiruan bunyi kodok ketelak biji salak itu." Kekehnya dengan nakal.
"Huh si Ical ini, klo sama yang begituan mah apal aja ya."
"Iyalah bang. Kami juga masih ingin tahu kelanjutannya kok." Seringai Tomo sembari menyedot sigaret yang baru dibakarnya.
"Kelanjutan apa sih? Abang gak ngerti nih." Kekehku bingung.
"Itu lho bang. Kisah cinta abang sama siteteh itu lho."
"Siteteh? Kan waktu acara wisuda di LPU, siteteh juga datang."
"Bukan teteh Tangerang bang. Tapi teteh Kuningan." Cengir Ical.
"Oh itu tho. Gak jadi kok dik. Sudah kelaut."
"Yaaaaaahhhhh abaaaang." Seru mereka berdelapan.
"Heh, jadi kalian gak bisa jagain rahasia abangmu yah? Cal? Tom?" Kekehku dengan galak.
"Hehe, maafin kami ya bang. Habis sedari dulu ngebet aja sih. Nih abang lihat sampe jerawatan begini. Dah gitu nular lagi ke keenam adik2 ini." Tawa Tomo menggelepar.
"Heh Tomo. Kamu kecilin tuh gelegar turbo-ram kamu."
"Hehe adik2. Abang ini juga pernah kerja di divisi teknik Garuda. Makanya beliau tahu istilah2 teknik penerbangan."
Ke enam taruna itu tampak tertawa tawa sembari sungkan aja.
"Tapi ngomong2 kelaut gimana sih bang? Memangnya abang gak serius?" Sungut Ical sembari termonyong monyong.
"Ya serius atuh Cal. Abang dah beberapa kali berjumpa dengan keluarga besarnya di Kuningan. Abang juga sempat temani dia buat menemui keluarganya di Jakarta. Termasuk belanja keperluan menikah, di Sarinah dan Pasar Baru. Abang juga pernah antar dia menemui ibunya di Semarang."
"Kok Semarang sih bang?" Keluh Ical.
"Ibunya cerai dengan bapaknya, lalu menikah lagi dengan orang Semarang. Lalu kami jalan2 ke kota2 wisata di Jawa Tengah."
"Waaah, beneran nih bang? Atuh tambah tebal aja bentol di bibir siteteh ya." Seru Tomo sambil ngakak.
"Huh kamu mah selalu aja paling piktor dah." Tawaku.
"Apa tuh piktor bang?" Kerinyit dahi Tomo.
"Pikiran kotor." Seruku kedekat telinganya.
Serempak kesemuanya lalu ngakak.
"Huh abang ini. Didepan kami aja berani ngebentolin bibir siteteh. Apalagi kalau dibelakang kami. Apalagi kalau cuma berduaan aja ditempat wisata tuh." Protes Ical dengan serunya.
"Lantas kok bisa nggak jadi sih bang?" Keluh Tomo.
"Kamu mau gak kalau menikah dengan cucumu sendiri, Tom?"
"Huh abang ini kok saru temen sih? Ya ndak boleh tho."
"Makanya aku gak jadi menikah dengan neng Kato."
"Tapi...Tapi...Cucu gimana sih bang?" Seruduk Ical.
"Nanti sore aja deh ya jawabannya. Kan sebentar lagi kalian bakalan ngikuti test tertulis Santiaji. Kalau gak lulus kan kudu ngulang lagi tuh." Cengirku mengingatkan.
"Hehe, iya ya. Tapi abang janji lho mao ceriterain dengan tuntas, tas! Ya bang?"
"Iya dik. tapi gak janji ya." Kekehku mengelak.
"Terserah abang. Tapi kami akan tungguin abang lho." Kekeh Tomo.
Aku lalu bangkit, meninggalkan mereka juga bungkus makan siangku.
"Abaaaaang. Ini ketinggalan lho." Kekeh Tomo.
"Buat kamu aja Tom. Buat bekalan lulus santiaji." Tawaku sembari balik sesaat buat menjemput pemantik Zippo.
"Huh siabang mah. Kelakuan. Gituh tuh adik2, kelakuannya sejak menjadi ketua di Pantojati. Hayoh ngaku gak luh bang." Aku cuma terkekeh aja sembari menyalami mereka semua. Lalu pamit untuk segera ke base camp. Maklum, JZ10TDK dah calling2 via handie.




Ternyata abang setara dengan kakeknya Kato... (edit)
chapter 10 — updated 03/11/08 — 4877 characters — 0 people liked it
Buat menenangkan hati adik2ku itu, aku sengaja duduk diatas panggung seperti saat aku memberikan penyuluhan tadi. Sesekali kulontarkan senyum simpulmatakala mereka lagi tengok kiri entah kanan denga rupa bingung. Biasalah buat menadahi bocoran. Selebihnya aku banyak memberikan arahan kepada Endar, sang JZ10TDK yang saat itu menjadi ketua pelaksanaan Santiaji.
Setelah dibacakan doa penutup. Aku lantas saja melapor ke ketua wilayah buat pamitan. Lalu membalik menemui kedelapan taruna itu.
"Abang membawa KR ndak tuh bang?" Tanya Tomo.
"Bawa kok dik. Biasa tuh Katana yang catnya masih berobat jalan gituh kok." Kekeh sembari menunjuk ke tongkrongan pesawat tempur yang terbiasa juga mengantarkanku anjangsana ke Makodam Jaya.
"Hehe abang. Antik juga ya Bud, Katana biru tua belang putih kuning dan kelabu. Huh kayak Mirage 2000 aja ya." Aku, Ical, Tomo berkekeh bareng. Tapi Budi sumsuis gak ikut campur lho. Kayaknya pada takut cantengan entah bisulan tuh.
"Ya udah bang. Aku sama Ical nunut panjenengan aja. Lalu kita ke ngobrolnya sembari makan malam di Istana Nelayan aja ya bang. Tapi mohon ijin kami yang bayar lho bang." Aku manggut aja.
"Klo gituh kamu yang pilotin Mirage 2000 itu ya Tom. Aku mau leha2 sambil ngudud nih. Huh berasa juga capenya ya."
"Kayaknya abang terlalu serius sih. Makanya terasa cape bang." Seruduk Ical sembari nyemplak di jok belakang.
"Tapi gimana dengan materi yang kusampaikan tadi. Faham gak?"
"Klo bagi kami mah tentu faham dong bang. Anak eLPeUuuuuu."
"Iya, lembaga permasyarakatan umum." Kekehku menggodai.
"Tapi sejujurnya kami gak nyangka kok bang. Ternyata abang bisa menguasai seluruh materi teknik itu. Jawaban2 abang akan teknik radio dan antenna, kayak para instruktur kami aja kok ya."
Aku diam aja menikmati celoteh Ical dan Tomo.
"Waktu di garuda dulu, bukannya abang di bagian produksi? Kan ndak ada hubungannya sama teknik radio tuh bang?"
"Aku cuma belajar sendiri aja kok Tom. Hobby yang kutekuni."
"Belajar gimana tuh bang?"
"Ya cuma baca2 dan praktek dari fotokopian ARRL aja kok."
Tapi Tomo segera berbelok kiri memasuki gerbang Istana Nelayan, lalu parkir disebelah kijang Budi.


"Abang langsung tudepoin aja ya adik2. Ceriteranya abang lagi menginap di rumah orangtua neng Kato, buat memastikan rencana teknik pernikahan kami."
"Tapi eh bang, siteteh Tangerang tau gak tuh?"
"Sejujurnya gak tau tuh Tom. Beliau kan PNS yang menurut aturan resminya gak boleh diduakan."
"Tapi teteh Kuningan tau, kalau sudah ada teteh Tangerang?"
"Semuanya tahu kok dik. Abang kan lelaki jujur." Tawaku.
"Duh, sungguh beruntungnya abangku ini dah." Kekeh Ical.
"Lalu gimana bang?" Serobot Tomo.
"Nah disaat itulah, kang Manan saudara sepupuku anak tetehnya bapakku datang karena diundang. Setelah menyalami hadirin, lalu bilang, nah begitu atuh Gun klo sama dulur mah jangan suka ngebuang. Tapi kok Gugun gak mampir ka sikaka?"
"Ka sikaka gimana nih mang Manan?" Seru bapak neng Kato dengan heran. Karuan aja senyum manis neng Kato menjadi buyar.
"Haaarr, kapan ini Gugun adik sepupu emang atuh alo Mamat." Kekeh kang Manan dengan tertawa ringannya.
"Tar...ntar...entar. Memangnya gimana silsilahnya atuh mang?"
"Kan Gugun ini anaknya mang Nana cucunya emak Djub. Anu linggihna di dayeuh. Kapan mak Djub itu adik kandungnya mak Rus. Jadi mang Manan, mang Gugun sama bapa Nana itu sederajat. Jadi alo Mamat juga pantes ngaemangkeun ka Gugun bin Permana bin Emanpraja ini. Jawab kang Manan dengan entengnya.
"Haaaarrrr....Jadi urang teh masih baraya dekat keneh nya mang?" Seru alo Mamat bapaknya neng Kato seraya terhenyak, lalu datang menyalami sekaligus mencium tanganku. Beuh, gelapnya rasa dunia tempat abang berpijak. Jadi abangmu ini dah melakukan incest ya.
"Belum incest dong bang. Kan abang sama neng Kato belum menikah." Kata Budi dengan hati hati.
"Iya sih belum menikah. Tapi kalau kawin mah dah sering. Iya kan bang?" Kekeh Ical dengan sembarangan aja. Tapi aku diam aja.
"Tuh benar kan Bud? Makanya abang diam aja kesenangan."
"Lalu gimana bang?"
"Perlahan abang semaput dan hawer hawer terdengar jeritan neng Kato seraya kepalanya menindihi bidang dadaku. Lalu terdiam. Sadar2 abang dah berbaring di kamar neng Kato."
"Duh romantisnya abangku ini. Kayak kisah Romeo en Juliet aja deh." Tawa Ical dengan serunya.
"Faisaaaaaaallll. Bukannya kamu juga sayang sama abangmu ini?" Tegur Tomo. Ical lantas terdiam sambil minta maaf.
"Duuuhhh, maafkan kami bang. Tanpa kami sengaja kami telah membangkitkan lagi kenangan tragis bagi abangku. Maaf ya bang."
"Gak apa kok Tom." Sahutku sambil menghela nafas berat.
"Lalu sekarang putus dong bang. Ical mau tuh gantiin abang bagaimanapun kondisi Kato." Seruduk Ical sembari menyeringai.
Karena tak kujawab suasana menjadi hening, kecuali terdengar seruput straw tatkala kami mengisap minuman campuran itu.





Ternyata abang setara dengan kakeknya Kato... (edit)
chapter 10 — updated 03/11/08 — 4877 characters — 0 people liked it
Buat menenangkan hati adik2ku itu, aku sengaja duduk diatas panggung seperti saat aku memberikan penyuluhan tadi. Sesekali kulontarkan senyum simpulmatakala mereka lagi tengok kiri entah kanan denga rupa bingung. Biasalah buat menadahi bocoran. Selebihnya aku banyak memberikan arahan kepada Endar, sang JZ10TDK yang saat itu menjadi ketua pelaksanaan Santiaji.
Setelah dibacakan doa penutup. Aku lantas saja melapor ke ketua wilayah buat pamitan. Lalu membalik menemui kedelapan taruna itu.
"Abang membawa KR ndak tuh bang?" Tanya Tomo.
"Bawa kok dik. Biasa tuh Katana yang catnya masih berobat jalan gituh kok." Kekeh sembari menunjuk ke tongkrongan pesawat tempur yang terbiasa juga mengantarkanku anjangsana ke Makodam Jaya.
"Hehe abang. Antik juga ya Bud, Katana biru tua belang putih kuning dan kelabu. Huh kayak Mirage 2000 aja ya." Aku, Ical, Tomo berkekeh bareng. Tapi Budi sumsuis gak ikut campur lho. Kayaknya pada takut cantengan entah bisulan tuh.
"Ya udah bang. Aku sama Ical nunut panjenengan aja. Lalu kita ke ngobrolnya sembari makan malam di Istana Nelayan aja ya bang. Tapi mohon ijin kami yang bayar lho bang." Aku manggut aja.
"Klo gituh kamu yang pilotin Mirage 2000 itu ya Tom. Aku mau leha2 sambil ngudud nih. Huh berasa juga capenya ya."
"Kayaknya abang terlalu serius sih. Makanya terasa cape bang." Seruduk Ical sembari nyemplak di jok belakang.
"Tapi gimana dengan materi yang kusampaikan tadi. Faham gak?"
"Klo bagi kami mah tentu faham dong bang. Anak eLPeUuuuuu."
"Iya, lembaga permasyarakatan umum." Kekehku menggodai.
"Tapi sejujurnya kami gak nyangka kok bang. Ternyata abang bisa menguasai seluruh materi teknik itu. Jawaban2 abang akan teknik radio dan antenna, kayak para instruktur kami aja kok ya."
Aku diam aja menikmati celoteh Ical dan Tomo.
"Waktu di garuda dulu, bukannya abang di bagian produksi? Kan ndak ada hubungannya sama teknik radio tuh bang?"
"Aku cuma belajar sendiri aja kok Tom. Hobby yang kutekuni."
"Belajar gimana tuh bang?"
"Ya cuma baca2 dan praktek dari fotokopian ARRL aja kok."
Tapi Tomo segera berbelok kiri memasuki gerbang Istana Nelayan, lalu parkir disebelah kijang Budi.


"Abang langsung tudepoin aja ya adik2. Ceriteranya abang lagi menginap di rumah orangtua neng Kato, buat memastikan rencana teknik pernikahan kami."
"Tapi eh bang, siteteh Tangerang tau gak tuh?"
"Sejujurnya gak tau tuh Tom. Beliau kan PNS yang menurut aturan resminya gak boleh diduakan."
"Tapi teteh Kuningan tau, kalau sudah ada teteh Tangerang?"
"Semuanya tahu kok dik. Abang kan lelaki jujur." Tawaku.
"Duh, sungguh beruntungnya abangku ini dah." Kekeh Ical.
"Lalu gimana bang?" Serobot Tomo.
"Nah disaat itulah, kang Manan saudara sepupuku anak tetehnya bapakku datang karena diundang. Setelah menyalami hadirin, lalu bilang, nah begitu atuh Gun klo sama dulur mah jangan suka ngebuang. Tapi kok Gugun gak mampir ka sikaka?"
"Ka sikaka gimana nih mang Manan?" Seru bapak neng Kato dengan heran. Karuan aja senyum manis neng Kato menjadi buyar.
"Haaarr, kapan ini Gugun adik sepupu emang atuh alo Mamat." Kekeh kang Manan dengan tertawa ringannya.
"Tar...ntar...entar. Memangnya gimana silsilahnya atuh mang?"
"Kan Gugun ini anaknya mang Is cucunya emak Djub. Anu linggihna di dayeuh. Kapan mak Djub itu adik kandungnya mak Rus. Jadi mang Manan, mang Gugun sama bapa Nana itu sederajat. Jadi alo Mamat juga pantes ngaemangkeun ka Gugun bin Permana bin Emanpraja ini. Jawab kang Manan dengan entengnya.
"Haaaarrrr....Jadi urang teh masih baraya dekat keneh nya mang?" Seru alo Mamat bapaknya neng Kato seraya terhenyak, lalu datang menyalami sekaligus mencium tanganku. Beuh, gelapnya rasa dunia tempat abang berpijak. Jadi abangmu ini dah melakukan incest ya.
"Belum incest dong bang. Kan abang sama neng Kato belum menikah." Kata Budi dengan hati hati.
"Iya sih belum menikah. Tapi kalau kawin mah dah sering. Iya kan bang?" Kekeh Ical dengan sembarangan aja. Tapi aku diam aja.
"Tuh benar kan Bud? Makanya abang diam aja kesenangan."
"Lalu gimana bang?"
"Perlahan abang semaput dan hawer hawer terdengar jeritan neng Kato seraya kepalanya menindihi bidang dadaku. Lalu terdiam. Sadar2 abang dah berbaring di kamar neng Kato."
"Duh romantisnya abangku ini. Kayak kisah Romeo en Juliet aja deh." Tawa Ical dengan serunya.
"Faisaaaaaaallll. Bukannya kamu juga sayang sama abangmu ini?" Tegur Tomo. Ical lantas terdiam sambil minta maaf.
"Duuuhhh, maafkan kami bang. Tanpa kami sengaja kami telah membangkitkan lagi kenangan tragis bagi abangku. Maaf ya bang."
"Gak apa kok Tom." Sahutku sambil menghela nafas berat.
"Lalu sekarang putus dong bang. Ical mau tuh gantiin abang bagaimanapun kondisi Kato." Seruduk Ical sembari menyeringai.
Karena tak kujawab suasana menjadi hening, kecuali terdengar seruput straw tatkala kami mengisap minuman campuran itu.




Abah Aa... (edit)
chapter 11 — updated 03/11/08 — 5964 characters — 0 people liked it
Dari kejauhan terdengar adzan maghrib tengah berkumandang dari masjid dekat kecamatan Jatiuwung. "Kita shalat dulu ya bang. Tapi kami mohon abang yang imam ya. Buat mengenang kembali sepak terjang abangku selama di Pantojati yang penuh kenangan itu." Tawa Tomo mengisyaratkan kalo ucapannya itu ibarat pisau bermata dua. Seperti biasa Ical tentunya kudu berkekeh. Sementara Budi memanggil waiter dengan mengisyaratkan bon pembayaran buat 9 gelas esteler itu. Dari resto kami berjalan kaki menuju ke mesjid yang berjarak tak sampai 100 meter itu. Sekali ini lagi harapan Tomo gagal, karena aku bisanya cuma menjadi makmum saja. Kapan di masjid juga dah tersedia imam rawatib tuh.
Jamaah di masjid lama yang dibangun sejak tahun 1950an itu membawa kesan tersendiri bagi ketenangan nurani. Sayangnya penggunaan pengeras suara yang volumenya terlalu besar membuat timbul umpan balik akustik yang membuat suara mencuit cuit dari speker, manakala gerakan imam menjadikan mulut mikropon sefasa dengan speker dalam masjid. Namun begitupun tak menimbulkan gangguan yang mempengaruhi kualitas khusyuk shalat.
Selesai berdoa lalu kusambung dengan sunnatul badliyyah.
"Wah, gagal lagi deh harapanku Cal." Tepak Tomo ke bahu Ical dalam perjalanan pulang.
"Ngapah luh tong." Sergap anak Bukit Tinggi itu.
"Tadinya kan kangen kepingin jadi makmumnya abang kita."
"Iya abangnya aja yang terlalu sopan. Padahal kan bisa aja tuh minta ijin buat menjadi imam. Tul gak Tom?"
"Hussshhh, dalam beribadah kita jangan besar kepala sok pintar. Biar abang sering kemari juga kan gak hapal akan istiadat yang berlaku di masjid tadi. Kan setiap masjid punya ciri2 wanci."
"Huh kuno luh bang. Gini hari masih nyebut ciri wanci. Ciri mangsa. Jatiuwung kan kota bang, memangnya Curug yang masih banyak sawah sama kodok yang suka menyanyi disaat musim hujan."
Tapi akunya diam aja, tak berselera buat berseloroh tuh. Sejak sore tadi wajah Kato kembali terbayang bayang. Sikap diamku menular, menyebabkan kami bersembilan meneruskan perjalanan dalam diam. Perlahan kumenghela nafas panjang buat mengurangi beban akan kenangan yang menyesakkan itu.

"Maafkan kami ya bang, telah membuat susah hati abang." Bisik Tomo seraya menggamit lenganku saat menyeberang jalan.
"Hehe, gak apa kok dik. Kita kan manusia biasa yang gak bisa lepas dari kenangan manis dan pahit apapun juga. Tul gak tuh?"
Kekehku buat mencairkan suasana yang nyaris membeku itu.
"Abang tentu tengah terkenang akan siteteh Kato ya bang." Selak Ical dengan sebatnya kayak si Jampang menebas batang bambu.
"Iya lah Cal. Sedari sore tadi juga neng Kato selalu terbayang."
"Yah abang. Menyanyi aja atuh bang. Ntar deh kita karaokean ya."
"Iya bang. Kita rayakan aja reuni ini dengan abang menyanyikan lagi Diwajahmu kulihat bulan itu. Ya bang." Kekeh Tomo.
"Kita lihat aja nanti ya. Sekarang mah kita makan dulu."
"Nah gitu dong bang. Bukannya sedari tadi. Perutku udah kerocongan nih." Kekeh Ical seraya menabuh perutnya.
Duh keroncongan? Neng Kato? Ntar deh akan kunyanyikan lagu terbayang bayang dalam irama keroncong yang lembut syahdu.
Di resto itu aku memesan kegemaranku sop buntut yang eman simpel. Klo Ical sopasti akan memesan sate dan sop kambing. Tar dulu, kalau Tomo biasanya suka seafood pakai nasi. Lainnya memesan sesuai dengan kesukaannya masing masing.
"Tapi bang, maaf nih." Seru Ical sembari menyuap besar.
"Iya Cal?" Tatapku sembari senyum melihat jagoan neon itu sibuk menenggak segelas air karena mulutnya kepedasan.
"Apakah abang masih suka ketemu sama neng Kato?"
"Masih Cal. Meskipun garis nasab kami berjauhan berjarak 2 generasi. Tapi bapaknya menitipkan neng Kato ke abang."
"Kok menitipkan sih bang. Kan abang di Tangerang, kalau neng Kato di Kuningan?"
"Tidak Cal. Neng Kato sekarang kerja disatu bank di Jakarta."
"Waduh hati2 bang, kan bisa aja jadi gaswat tuh." Menungnya.
"Setelah peristiwa itu, kami lalu terpisah. 6 bulan tak ada khabarnya. Kemudian melalui kurir, bapaknya berkirim surat agar abang segera ke Kuningan."
"Lalu abang kesana?"
"Atuh iya Cal. Abang juga memang kangen kok." Kekehku.
"Lantas?"
"Ternyata neng Kato lagi sakit. Dia frustasi, karena bapaknya tak mengijinkan dia buat kerja di Riau. Meskipun ada pamannya."
"Lalu bang..."
"Bapaknya menginginkan agar neng Kato kerja di Jakarta aja. Alasannya lebih dekat klo lagi kangen atau mudik lebaran. Mana di Jakarta juga ada tantenya kok. Adik ibunya."
"Lalu..."
"Iya abang minta fotokopi semua dokumennya. Lalu abang bawa buat menemui seorang direktur bank di Jakarta. Alhamdulillah, dia diterima. Sekarang dia di Jakarta tinggal bersama tantenya."
"Sudah menikah bang?"
"Belum Cal. Katanya sih dia tak akan menikah."
"Duh sayang banget. Kok bisa sampe sebegitunya sama abang ya?"
"Atuh siapa dulu abangmu Cal. Bapak komandaaaaan!" Kekeh Tomo.
"Abang tidak bisa menikah dengan dia. Apa karena kekerabatan yang terlalu dekat ya bang?" Perongos Ical penasaran.
"Terutama karena ada perbedaan generasi yang dalam Cal. Abang kan setara dengan kakeknya. Abang sama kakeknya satu buyut."
"Apa tuh buyut bang?" Sela Ical seraya menyuap lagi.
"Buyut itu orangtua dari kakek atau nenek. 3 generasi."
"Kalau begitu panggilan ke abang berubah dong ya. Kalau dulu mas, sekarang embah ya bang." Tanya Tomo dengan hormat.
"Kalau lagi kumpul keluarga dia manggilnya abah. Tapi kalau lagi berdua dia manggilnya tetap aja Aa."
"Kalau abang ke dia?" Tanya Budi.
"Ya tetap aja neng kok Budi. Neng itu panggilan umum terhadap anak perempuan. Meskipun di keresidenan Cirebon dipanggil juga dengan denok atau nok."
"Tapi kok abah sih bang?" Tanya Tomo.
"Di Kuningan seorang kakek biasa dipanggil abah."
"Lalu mbak Kato itu kalau manggilnya abah Gugun ya?"
"Huh dia bandel kok Tom. Kalau didepan keluarga dia enak aja memanggilku abah Aa." Kekehku seraya mencuci tangan di kobokan.
"Hehe, abah aa? Memang panggilan yang khusus tuh bang."
"Hehe iya Cal. Kan kondisinya juga khusus kok.



Terbayang bayang... (edit)
chapter 12 — updated 03/12/08 — 7485 characters — 0 people liked it
"Ngopi ya bang?" Tawa Tomo. Ketika 2 waiter lagi mengangkati piring2 kosong dan sisa2 makanan. Gelas berisi air bening dibiarkan tetap diatas meja layan.
"Boleh Tom, tapi secangkir aja ya."
"Okay bang. Kamu apa Cal? Bud? Tri......Wan?" Dipanggilnya adik2 tarunanya satu demi satu sambil dicatat pesanannya.
"Tumben bang?"
"Kenapa Cal?"
"Bukannya rokok abang tuh kelembak menyan cap Siluman?"
"Hehe, kamu Cal. Inget aja. Tapi itu kan dulu waktu di Pantojati. Buat nakut nakutin harem yang pada centil."
"Iya heran aja guah mah. Masa si Wiwik sama si Nuri kalo mau kencing malam2 malahan ngebangunin abang. Guah kek sekali kali."
"Hehe, dianya pada tau kalow kamu yang nganter, pasti kencing nya lamaaa deh." Kekeh Tomo. Sembari mengatur setting minuman.
"Kok gituh sih mas Tom?" Tawa Tata, sembari menuangkan kopi.
"Atuh iya Ta. Kapan dikencingin dulu sama si Ical tuh."
Jawaban lucu Tomo ini tentu saja mengundang tawa bareng.
"Permisi bang, kita foto dulu ya buat kenang kenangan." Pinta Bandi seraya memperlihatkan tustel Yasica Pentax yang baru saja diambil dari kijang Budi berikut tripodnya. Gak nawar, kami langsung saja berpotret bersama bergantian dalam 10 shot.
Mendadak Tomo bilang, "Sebentar ya bang." Aku mengangguk.
"Kemana mas Tom?" Seru Budi.
"Walah, paling dia mau ke toilet buat ngencingin si Nuri tuh."
Tapi 6 taruna itu pada diam, paling banter mesem doangan tuh. Pada kagak ngartieun siapa itu Wiwik, Nuri, Ai, Ida atau Yani.
Dan Tomo memang menuju ke toilet, meski tak lama muncul lagi. Lalu mendekati pemain organ tunggal pengiring karaoke.
Setelah itu barulah Tomo kembali ketempat kami ngumpul.

Baru saja lagu Word nya Beegees di kumandangkan oleh penyanyi endonan. Pembawa acara lalu mengumumkan lagu berikutnya dengan segala embel embel dan implik impliknya.
"Hadirin sekalian. Buat mengenang seorang dara cantik manis berbentol kemerahan disudut bibir bawahnya." Seru MC sambil tertawa renyah, "kita sambut kehadiran Abah Aa alias abang kita Gunadi Emanpraja yang biasa disapa oleh para teruna LPU Curug dengan panggilan akrab mas Gugun. Hadirin dimohon dengan hormat untuk satu gelombang tepuk tangan yang meriah."
Hehe, aku di fait akompli nih. Mana belum mandi sore, mana muka kucel, mana masih make seragam RAPI. Tapi namanya juga sudah janji sama adik adik taruna jantan berwibawa itu.
"Monggo bang. Pokoknya kami menagih janji abang." Tawa Tomo. Ditengah tepukan tangan Ical dan adik adik kelasnya itu.
Perlahan aku bangkit, lalu ke wastafel sesaat buat membasuh muka dan rambut. Bersisir sebentar, kurapikan busana. Lalu berjalan perlahamn ke panggung dengan iringan intro lagu Diwajahmu itu.
Tapi weh, rupanya dideretan penikmat ada juga mas Halim dari Mekatron Group beserta beberapa staf dari kantornya.
Karena kenal baik, aku menemuinya lalu kuacungkan lengan buat bersalaman sesaat sambil tebar anggukan kepada para stafnya.
Begitu didepan tiang mikropon pas mendekati akhir intro ke 5. Kuambil saja mikropon dari tangkainya, lalu kutiup perlahan sebentar buat testing modulasi. Kemudian aku masuk dengan vokal bassy bergaya Sam Saimun. "Diwajahmu kulihat bulan...."
Dari sudut kelompok Tomo terdengar tepukan meriah. Di reffrain awal aku menebar angguk kepada kelompok mas Halim. Lantas diujung lagu menjelang outro, kutebarkan senyum kepada kelompok Tomo. Perlahan Tomo juga ke panggung lalu mengambil mikropon.
"Para hadirin. Sebuah lagu syahdu telah dibawakan oleh abang kami mas Gugun, Dipersembahkan khusus buat kekasih tercinta teteh Kato di Jakarta." Huuuhh si Tomo mah suka membikin mukaku merah padam aja. Gak tau aja dia kalau salah satu staf mas Halim juga kenal dengan keluargaku. Huh, dasar Tomo.
"Para hadirin yang berbahagia. Sebagai tanda pamit kami untuk kembali kekediaman kami masing2. Sebuah lagu lagi akan didendangkan oleh abang kami mas Gugun. Selamat malam semuanya. Silahkan mas Gugun." Seru Tomo seraya mengembalikan mikropon ke MC. Sambil tertawa kudekati pemain organ. Tak lama terdengar intro irama keroncong berkumandang dengan merdu dan apiknya.
Pas waktunya, aku langsung masuk saja.
"Terbayang banang wajahmu. Dengan rupa yang manis. terbayang senyum simpul di bibirmu. Membuat aku terlena......"

Menjelang akhir lagu, tampak mas Halim bangkit dari kursinya lalu mendekati pemain organ. Hehe, kayaknya dia memesan lagu tuh. Kan kelihatan kalau tangannya mengepalkan sesuatu ke saku jas pwemain organ. Biasalah sama kelakuan para taoke.
Dan benar saja, begitu outro berakhir. MC lantas mengumandangkan perintah yang diterima berantai dari mas Halim.
"Hadirin. Ternyata mas Gunadi ini dikenal sebagai pengemar lagu lagu Batak. Oleh karenanya atas pemintaan sahabatnya yakni Bapak Halim dari Mekatron Group. Dimohon mas Gugun kembali akan menyanyikan sebuah lagu. Nasonang Dohita Nadua..."
Weh...weh...weh...Mana bisa aku menolak coba? Padahal terasa tenggorokan dah kering lagi. Tapi dari bawah floor, mas Tomo hapal aja membawakan segelas air bening. Begitu kuserahkan gelas kembali ke tangan Tomo, langsung terdengar intro bernuansa Batak. Lalu kunyanyikan saja lagu itu dengan tenang senang.
Ketika aku pamit kepada para hadirin yang memberikan tepukan meriah, mas Halim masih berusaha menahanku.
"Kita ke Dadap ya kang Gugun. Kangen euy dah lama gak 10-25."
Tapi dengan sopan kutolak ajakan buaya Citizen's Band itu.
Senyum mas Halim memang merekah. Tapi sinar mata itu lho, tak bisa menutupi rasa kecewanya. Meski baru sebulan yang lalu dia dengan diantar mbak Siska, mas Halim berkenan sowan kerumahku.

Tapi yang nyeleneh sikap Tomo yang ketara betul masgulnya. Tatkala aku baru saja menghidupkan mesin buat dipanaskan sesaat.
"Sayang ya mas Gugun. Keindahan bayangan mbak Kato kudu terganggu oleh lagu Batak itu." Serengehya dengan sikap redup.
"Gak apa lah Tom. Ini kan malam minggu meriah kita bersama. Matur kesuwun sanget lho, dah mau melakukan reuni bahagia ini."
"Iya abang Gun. Sama sama ya bang. Kami juga berterima kasih ke abang. Tolong sampaikan salam hormat kami buat teh Kato ya bang."
"Iya dik Tom, sama sama. Adik adikku para teruna yang perwira. Terimakasih ya. Senang hati abang bertemu kalian semuanya. Hey Cal, kamu gak mau nyalamin abangmu dulu?" Kekehku kepada Faisal.
"Gak usah lah bang. Aku sangat dendam sama kamu. Tahu gak!" Serunya sembari bertolak pinggang dan muka merongos.
Duh aku tercekat. Apa karena sedari tadi aku selalu mengacuhkan curahan hatinya akan neng Kato ya? Tapi Tomo masih cengengesan.
Huih, suka membikin malu aja. Mana beberapa pasang mata anggota Satpam sudah mengarahkan pandangan ke kendaraan kami lagi.
"Sayangnya kamu memakai seragam bang. Kalau nggak, tentu sudah aku ajak berkelahi. Tau!!" Teriaknya. Duh serious nih!!!
"Memangnya kenapa kalau abang Gugun berseragam tuh Cal?"
"Heh Utomo, memang kamu kira aku gak takut kalau digebugin rame2 oleh semua anggota RAPI se Tangerang. Ya?" Seru Ical sembari mendatangiku, menyalami lantas memelukku. Aku juga lantas tertawa saja seraya menepuki punggungnya.
"Tapi titip salam sama neng Kato ya abang. Aku juga tulus mencintainya dan gak bisa melupakannya. Aku siap menikahinya kapan aja. Tolong sampaikan ya bang. Masa sih neng Kato gak naksir sama calon pilot Garuda ini." Bisiknya serius.
Tanpa menunggu jawabanku. Ical langsung berbalik, lantas membuka pintu samping. Lalu menghilang dari pandanganku. Kulambaikan tanganku saat Tomo dan Budi pamitan. Kupandangi saja kijang kotak sampai keluar gerbang. Lantas menghilang di jalan raya.



Sajak Rindu buat Kato... (edit)
chapter 13 — updated 03/11/08 — 245 characters — 0 people liked it
Sajak Rindu

Dikala aku rindu kepadamu
Kusebut namamu dalam namaku
Kulukis wajahmu pada wajahku
Kupeluk tubuhmu pada tubuhku
Kukecup pipimu pada pipiku
Sampai kita seolah satu
Walau hanya dalam qalbu, kelabu!

(Cianjur, medio Mei 1982)